34 Tentara Anak-Anak Yang Dikirim Oleh Erdogan Ke Libya Tewas

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Damaskus : Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengkonfirmasi pada hari Sabtu bahwa setidaknya 34 anak di bawah umur telah tewas dalam konflik Libya antara Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diwakili oleh Perdana Menteri Fayez al-Serraj dan Tentara Nasional Libya (LNA) yang dipimpin oleh lapangan. Marshall Khalifa Haftar.

Sebagai bukti baru dari intervensi Turki yang mendalam dalam krisis Libya di samping GNA, organisasi tersebut juga menunjukkan bahwa jenazah anak-anak tersebut dikembalikan ke Suriah melalui Turki di antara 500 mayat pejuang lainnya.

Bacaan Lainnya

Menurut Observatorium,  presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan menteri Pertahanannya memindahkan 19 ribu tentara bayaran Suriah dan 10 ribu ekstremis asing dari Suriah ke Libya, mengeksploitasi kondisi menyedihkan mereka dan kebutuhan uang.

Sekitar 350 anak di bawah umur dipindahkan dari Suriah ke Libya untuk bertempur di barisan milisi bersenjata GNA dan ratusan tentara bayaran baru saat ini berada di kamp pelatihan di Turki, menunggu lampu hijau untuk misi mereka ke Libya. Semua ini jelas merupakan pelanggaran terhadap Piagam Hak Asasi Manusia dan Hak Anak.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengumumkan bahwa mereka sedang menyelidiki pelanggaran ini, setelah beberapa keluarga mengenali anak-anak mereka yang telah hilang selama berminggu-minggu dalam beberapa video yang direkam di Libya. Seringkali anak di bawah umur ini termasuk dalam lapisan termiskin di masyarakat Suriah, banyak yang menjadi yatim piatu dan tidak memiliki apa-apa untuk bertahan hidup, itulah sebabnya mereka jatuh ke dalam jaringan perekrut Erdogan.

Mereka tidak punya tempat tinggal, kehidupan di kamp-kamp pengungsi semakin tak tertahankan karena kurangnya kebutuhan dasar dan sumber daya. Keluarga-keluarga yang dimiskinkan oleh konflik berkepanjangan tidak mampu mengasuh anak-anak mereka, untuk menjamin mereka mendapatkan pendidikan, mereka tidak memiliki apa-apa untuk diletakkan di atas meja mereka, dan pada akhirnya semua ini memaksa mereka untuk menerima kompromi yang tercela.

Turki mengelak dari hukum internasional dan sekali lagi gagal memenuhi komitmen internasionalnya. Pengukuran 8.7 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan mensyaratkan negara untuk mengambil tindakan segera dan efektif untuk memastikan pelarangan dan penghapusan bentuk-bentuk pekerjaan terburuk untuk anak, termasuk perekrutan dan penggunaan tentara anak. Hingga beberapa tahun yang lalu, hal ini dilakukan secara diam-diam, secara rahasia .

Hari ini, setelah penandatanganan Perjanjian Kerja Sama Pertahanan dan Militer antara Erdogan dan al-Serraj pada November 2019, keputusan PBB secara terbuka dielakkan. Ankara secara resmi mengklaim mendukung upaya Misi PBB untuk solusi damai, tetapi pada saat yang sama mengirim senjata, peralatan, tentara bayaran, ekstremis, drone, dan sistem pertahanan modern, yang secara efektif memperpanjang perang dan penderitaan warga sipil di Libya.

Lebih dari sembilan tahun sejak dimulainya konflik di Libya dan Suriah, Ankara masih melakukan pelanggaran serius terhadap hak-hak anak, termasuk pembunuhan, penahanan dan perekrutan yang akan digunakan berulang kali dalam operasi militer oleh semua pihak yang bertikai di seluruh Suriah, dan sekarang juga di Libya. . Masalahnya diketahui, aktor yang bertanggung jawab sudah diketahui, tapi sayangnya kejahatan ini terus berlanjut.

Memanfaatkan anak di bawah umur untuk kebutuhan materi di Suriah dan mengirim mereka untuk berperang di Libya bersama milisi ekstremis atau menggunakannya untuk membawa senjata dan peralatan militer merupakan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Sebagian besar anak Suriah mengaku sebagai relawan. Namun uraian ini tidak tepat. Di kamp pelatihan, petugas Turki mencuci otak mereka dengan ide-ide tentang Negara Islam dan kelahiran kembali Kekaisaran Ottoman. Ini adalah keadaan yang memaksa mereka untuk mendaftar di tentara Turki, ini bukanlah pilihan bebas.

Mereka tidak punya tempat tinggal, kehidupan di kamp pengungsi Suriah di Lebanon dan Turki menjadi semakin tak tertahankan karena kurangnya kebutuhan dasar dan sumber daya. Keluarga-keluarga yang dimiskinkan oleh konflik berkepanjangan tidak mampu mengasuh anak-anak mereka, untuk menjamin mereka mendapatkan pendidikan, mereka tidak memiliki apa-apa untuk diletakkan di atas meja mereka, dan pada akhirnya semua ini memaksa mereka untuk menerima kompromi yang tercela.

Anak-anak ini tanpa pengalaman atau pelatihan militer membuat warga sipil menghadapi risiko lebih lanjut, nyawa mereka juga dalam bahaya di kamp-kamp militer di Tripoli dan Misrata, karena milisi al-Wefaq sendiri tidak menyukai kehadiran tentara bayaran Suriah. kejahatan, kami tidak tahu bagaimana Erdogan bisa tidur di malam hari.

Pos terkait