Akankah Risma Nyusul Jokowi Jadi Gubernur DKI, Baru Mulai Kerja Sudah Dicari-cari Negatifnya!

  • Whatsapp
Menteri Sosial Tri Rismaharini blusukan ke kolong jembatan Pegangsaan, Jakarta [Kemensos]

JurnalPatroliNews, Jakarta – Analis politik Rustam Ibrahim memprediksi banyak kalangan mulai terancam dengan langkah Menteri Sosial Tri Rismaharini sehingga kelemahan kader PDI Perjuangan ini banyak dicari.

“Sepertinya banyak yang khawatir Bu Risma sukses sebagai mensos. Baru mulai kerja sudah dicari-cari negatifnya. Bahkan ada yang menuduh membuat gaduh. Saya pikir ada yang melihat kemungkinan Bu Risma saingan potensial Anies Baswedan atau AHY,” kata Rustam Ibrahim, Rabu (20/1/2021).

Bacaan Lainnya

Risma disebut memiliki kemiripan dengan Presiden Joko Widodo yang semenjak jadi wali kota Solo sering blusukan.

“Bu Risma seperti versi perempuan dari kepemimpinan Presiden Jokowi mantan wali kota yang sangat sukses dan dicintai warganya. Suka blusukan, sederhana dan pekerja keras. Akankah Risma menyusul Jokowi jadi gubernur DKI. Biarlah masa depan (2022) yang akan menjawabnya?” kata Rustam.

Dalam pernyataan di Twitter beberapa waktu yang lalu, Rustam Ibrahim menilai dalam sejarah politik di Indonesia, ada dua wali kota yang tingkat kepuasan warganya mencapai lebih dari 90 persen (versi survei).

Pertama, menurut Rustam, Joko Widodo ketika masih menjabat wali kota Solo. Kedua, Tri Rismaharini ketika masih memimpin Kota Surabaya.

Setelah berhasil memimpin Kota Solo, oleh PDI Perjuangan, Jokowi dibawa ke Jakarta untuk diusung ke pemilihan gubernur dan hasilnya menang.

Jokowi kemudian menjadi Presiden dan sekarang memasuki periode kedua.

Bagaimana dengan Risma yang juga kader PDI Perjuangan, apakah akan diusung partainya ke pilkada Jakarta tahun 2022? Ini yang menjadi pertanyaan Rustam Ibrahim di Twitter-nya.

“Apakah Risma akan mengikuti jejak langkah Jokowi 2022?” kata dia.

Risma berani disumpah

Ketika rapat kerja dengan Komisi VIII DPR, Menteri Sosial Tri Rismaharini bersumpah tidak bermaksud blusukan atau sengaja mencari-cari gelandangan di jalan.

“Demi Allah saya berani disumpah dengan Quran, saya tidak pernah niat blusukan. Tapi itu saya temukan di jalan, kalau saya tanya ‘kamu sudah makan atau belum,’ itu kan kewajiban saya sebagai manusia dan itu betul makan sampai dua piring kadang,” kata Risma, Rabu (13/1/2021).

Risma mengatakan semenjak menjadi pejabat di Pemerintah Kota Surabaya, Jawa Timur, dia selalu berangkat ke kantor pagi hari supaya bisa memperhatikan kebersihan. Dan hampir setiap kali, dia menemukan penyandang masalah kesejahteraan sosial.

“Di situ saya ketemu, jadi tidak ada niat (blusukan),” kata dia.

Risma ingin mereka yang selama ini tidak menerima bantuan sosial, ke depan bisa mendapatkan hak.

“Jadi demi Allah saya tidak ada niatan apapun karena mungkin sebentar lagi saya mati besok, atau mati kapan tidak tahu, tapi bahwa niat saya adalah mau niat membantu.”

Kegiatan Risma bertemu sejumlah gelandangan di Jakarta, semenjak menjadi menteri sosial, menjadi perdebatan sejumlah kalangan, bahkan ada yang mengait-ngaitkan dengan kepentingan politik.

(*/lk)

Pos terkait