Analis Rusia : Turki Dapat Mengaktifkan S-400 “Dalam Satu Jam”

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Moscow : Turki telah menerima pengiriman semua bagian dan menyelesaikan tes yang diperlukan untuk sistem pertahanan rudal S-400 buatan Rusia, harian pro-pemerintah Sabah melaporkan Ketua Institut Studi Rusia Ankara Salih Yılmaz pada hari Rabu.

“Mulai sekarang, inisiatif S-400 hanya ada pada Turki. Mereka memiliki kemampuan untuk mengaktifkannya dalam waktu satu jam, ”kata Ylmaz dalam tweet.

Bacaan Lainnya

Turki telah menyelesaikan pengujian sistem radar, dan meluncurkan perangkat lunak untuk membedakan entitas yang bermusuhan, kata analis Rusia.

Prancis, Italia, Mesir, dan Uni Emirat Arab meningkatkan kapasitas militer mereka di Mediterania dan keterlibatan Jerman dalam sengketa di pihak Yunani telah menyebabkan krisis NATO, kata Sabah, dengan ancaman perang meningkat karena Amerika Serikat sebagian mencabut. embargo senjata di Siprus.

Turki membeli sistem Rusia pada 2017, dan pengiriman dimulai pada 2019. Gelombang kedua disiapkan untuk pengiriman Juli . Pembelian tersebut telah menambah masalah Turki dengan sekutu NATO-nya, Amerika Serikat, yang mengatakan S-400 tidak kompatibel dengan senjata NATO dan menimbulkan risiko keamanan.

Seringkali dianggap sebagai tanda penyimpangan Turki dari sekutu Barat historisnya menuju Rusia, membeli S-400 telah mengakibatkan Amerika Serikat mengeluarkan Turki dari program jet tempur siluman F-35 dan membuka jalan bagi serangkaian sanksi pada negara.

Pos terkait