Anggap Itu Rumor, Tiktok Ogah Tanggapi Ancaman Blokir Trump

 309 dibaca,  1 dibaca hari ini

JurnalPatroliNews – Jakarta,– Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump akan menandatangani perintah eksekutif secepatnya pada hari Sabtu yang isinya melarang aplikasi TikTok di Amerika Serikat.

Mengutip Reuters, Sabtu (1/8/2020) langkah ini dilakukan sebagai puncak dari kekhawatiran keamanan nasional AS atas keamanan data pribadi pengguna TikTok. Ini akan menjadi pukulan besar bagi pemilik TikTok, ByteDance yang berbasis di Beijing, yang menjadi salah satu dari segelintir konglomerat China yang meraih kesuksesan di kancah global berkat komersial aplikasi.

Pengumuman Trump tersebut menimbulkan kepanikan pada negosiasi Tiktok yang telah berjalan antara Gedung Putih, ByteDance dan pembeli potensial TikTok, termasuk Microsoft Corp. Mereka gagal menghasilkan kesepakatan yang akan menentukan operasional TikTok di AS, menurut orang yang akrab dengan masalah tersebut. Pembicaraan diperkirakan akan berlanjut dalam beberapa hari mendatang.

Microsoft yang telah memiliki LinkedIn, sebuah jejaring sosial bagi pekerja, mempunyai hambatan peraturan yang lebih sedikit (untuk membeli TikTok) dibandingkan dengan kompetitor lainnya seperti Facebook.

Sumber tersebut juga mengatakan bahwa negosiasi semakin sulit karena ByteDance mematok harga lebih dari US$ 50 miliar untuk TikTok dan masih ingin mempertahankan kepemilikan minoritas.

“Bukan kesepakatan yang telah Anda dengar, bahwa mereka akan membeli dan menjual … dan Microsoft dan yang lainnya. Kami bukan negara M&A (merger dan akuisisi),” kata Trump.

Tak jelas apa wewenang Trump melarang TikTok, yang memiliki hingga 80 juta pengguna bulanan aktif di Amerika Serikat. Juga tidak jelas bagaimana pelarangan itu akan ditegakkan dan tantangan hukum apa yang akan dihadapinya.

ByteDance, Microsoft dan Departemen Keuangan AS, yang mengetuai panel pemerintah yang telah meninjau kepemilikan ByteDance atas TikTok, menolak berkomentar.

“Meskipun kami tidak mengomentari rumor atau spekulasi, kami yakin akan keberhasilan jangka panjang TikTok,” kata TikTok dalam sebuah pernyataan.

Ketika hubungan antara Amerika Serikat dan China memburuk karena perdagangan, otonomi Hong Kong, keamanan siber dan penyebaran coronavirus baru, TikTok telah muncul sebagai titik nyala dalam perselisihan antara dua ekonomi terbesar di dunia.

Pekan lalu, Komite Senat AS untuk Keamanan Dalam Negeri dan Urusan Pemerintahan dengan suara bulat mengeluarkan undang-undang yang akan melarang karyawan federal AS menggunakan TikTok pada perangkat yang dikeluarkan pemerintah.

ByteDance telah mempertimbangkan berbagai opsi untuk TikTok di tengah tekanan dari Amerika Serikat untuk melepaskan kendali aplikasi, yang memungkinkan pengguna untuk membuat video pendek dengan efek khusus dan telah menjadi sangat populer di kalangan remaja AS.

ByteDance telah menerima proposal dari beberapa investornya, termasuk Sequoia dan General Atlantic, untuk mentransfer kepemilikan mayoritas TikTok kepada mereka. Nilai proposal TikTok sekitar US$ 50 miliar, tetapi beberapa eksekutif ByteDance percaya aplikasi ini bernilai lebih dari itu.

ByteDance juga menurunkan minat akuisisi di TikTok dari perusahaan lain dan perusahaan investasi.

ByteDance mengakuisisi aplikasi video Musical.ly yang berbasis di Shanghai dalam kesepakatan US$ 1 miliar pada 2017 dan meluncurkannya kembali sebagai TikTok pada tahun berikutnya. ByteDance tidak meminta persetujuan untuk akuisisi dari CFIUS, yang meninjau penawaran untuk risiko keamanan nasional potensial.

Amerika Serikat telah semakin meneliti pengembang aplikasi yang mengambil data pribadi, terutama jika beberapa di antaranya melibatkan personel militer atau intelijen AS.

Awal tahun ini, perusahaan game China Beijing Kunlun Tech Co Ltd menjual Grindr LLC, aplikasi kencan gay populer yang dibeli pada tahun 2016, senilai US$ 620 juta setelah dipesan oleh CFIUS untuk melakukan divestasi.

Pada tahun 2018, CFIUS memaksa Ant Financial China untuk membatalkan rencana untuk membeli MoneyGram International Inc karena kekhawatiran tentang keamanan data yang dapat mengidentifikasi warga AS.

Informasi saja, ByteDance bernilai US$ 140 miliar awal tahun ini ketika salah satu pemegang sahamnya, Cheetah Mobile, menjual saham sejumlah kecil dalam kesepakatan pribadi.

Sebagian besar pendapatan ByteDance berasal dari iklan di aplikasi dibawah operasi Cina termasuk Douyin yaitu versi China TikTok dan aplikasi agregator berita Jinri Toutiao, serta aplikasi streaming video Xigua dan Pipixia, sebuah aplikasi untuk lelucon dan video lucu.

Beberapa aplikasi luar negeri perusahaan lainnya termasuk alat kolaborasi kerja Lark dan aplikasi streaming musik Resso.

CEO TikTok Kevin Mayer, mantan eksekutif Walt Disney Co, mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa perusahaan berkomitmen untuk mengikuti undang-undang AS dan memungkinkan para ahli untuk mengamati kebijakan moderasi dan memeriksa kode yang menggerakkan algoritmanya.

[CNBC]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *