Ankara Mengutuk Penghinaan Surat Kabar Yunani Terhadap Erdogan

Jurnalpatrolinews – Ankara : Kedua negara NATO sudah terkunci dalam perselisihan sengit tentang eksplorasi energi di perairan yang diperebutkan.

Pemerintah Turki telah mengutuk berita utama di surat kabar Yunani yang menghina Presiden Recep Tayyip Erdoğan, mendesak Athena untuk mengambil tindakan.

Bacaan Lainnya

Kementerian luar negeri Turki telah memanggil duta besar Yunani untuk menjadi berita utama di surat kabar Dimokratia , juga tersedia di situsnya.

Judulnya, yang menyertakan kata-kata kotor Turki yang diterjemahkan sebagai “Sialan, Tuan Erdoğan” dalam bahasa Inggris, muncul di samping foto presiden di surat kabar Yunani, yang juga menambahkan terjemahan bahasa Inggris.

“Atas nama pemerintah Turki, saya mengutuk dengan tegas publikasi penghinaan yang ditujukan kepada Presiden kami … di halaman depan sebuah surat kabar ekstrim kanan,” tulis Fahrettin Altun, direktur komunikasi kepresidenan Turki dalam sebuah surat. kepada juru bicara pemerintah Yunani Stelios Petsas mengumumkan pada hari Sabtu.

Dia mendesak Yunani untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas tindakan “tidak tahu malu”.

Kementerian Luar Negeri Yunani mengatakan, “Penggunaan bahasa ofensif bertentangan dengan budaya politik negara kami dan hanya dapat dikutuk.”

Namun, kementerian juga mengatakan kebebasan berekspresi dan pers dilindungi sepenuhnya di negara anggota UE.

Kedua negara NATO sudah terkunci dalam perselisihan sengit tentang eksplorasi energi di perairan yang diperebutkan di Mediterania Timur.

Pengerahan kapal penelitian Turki bulan lalu mendorong para tetangga untuk melakukan latihan udara dan laut yang bersaing di perairan strategis antara pulau Siprus dan pulau Kreta Yunani.

Akhir pekan lalu, Ankara menarik kapal kembali ke pantai untuk pemeliharaan dan pengisian setelah misi satu bulannya.

Erdogan mengatakan pada hari Jumat bahwa Turki ingin memberikan kesempatan diplomasi dan tidak menutup kemungkinan pertemuan dengan Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis melalui konferensi video atau di negara ketiga.

Pos terkait