AS : Hizbullah Menyiapkan Tempat Tersembunyi Di Seluruh Eropa Untuk Bahan Kimia Seperti Yang Meledak Di Beirut

  • Whatsapp
Hizbullah

Jurnalpatrolinews – Lebanon : Hizbullah sedang memindahkan bahan kimia peledak yang sama ke seluruh Eropa yang mengakibatkan ledakan mematikan pada 4 Agustus di Pelabuhan Beirut, seorang pejabat senior AS mengungkapkan Kamis.

Koordinator AS untuk Kontraterorisme Nathan Sales juga mengatakan kepada wartawan bahwa kelompok yang didukung Iran adalah penyebab masalah Lebanon dan bahwa Uni Eropa perlu memperluas penunjukannya untuk mencakup kelompok itu secara keseluruhan.

Bacaan Lainnya

Nathan Sales  mengungkapkan bahwa sejak 2012, Hizbullah telah membuat cache amonium nitrat di Eropa menggunakan kotak P3K.

“Saya dapat mengungkapkan bahwa cache semacam itu telah dipindahkan melalui Belgia ke Prancis, Yunani, Italia, Spanyol, dan Swiss. Saya juga dapat mengungkapkan bahwa cache amonium nitrat yang signifikan telah ditemukan atau dihancurkan di Prancis, Yunani dan Italia, memiliki alasan untuk percaya bahwa aktivitas ini masih berlangsung, ”kata Sales kepada wartawan selama panggilan telepon.

Nathan Sales mengatakan ini membuktikan ancaman yang ditimbulkan Hizbullah kepada sekutu Washington di Eropa. “Dan itulah mengapa kami memperbarui seruan kami untuk lebih banyak negara untuk menunjuk Hizbullah secara keseluruhan, dan agar Uni Eropa memperluas penunjukan 2013 dari apa yang disebut sayap militer untuk menjangkau seluruh organisasi,” katanya.

Masalah Lebanon adalah Hizbullah

Sedangkan untuk Lebanon, Sales mengatakan kelompok itu adalah organisasi teroris secara keseluruhan.

“Solusi [di Lebanon] adalah bahwa Hizbullah bukanlah organisasi politik. Ini adalah organisasi teroris yang menumpahkan darah di seluruh dunia dan bertindak atas perintah tuannya di Teheran, ”

Nathan Sales meminta Uni Eropa, yang saat ini membedakan antara sayap politik dan militer Hizbullah, untuk “menyerukan apa yang ada dan meminggirkan serta mengisolasi Hizbullah.”

Prancis telah berada di garis depan dalam upaya membantu Lebanon keluar dari krisis keuangan, ekonomi, dan politik yang belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, Paris berkoordinasi dengan Hizbullah sebagai bagian dari diskusi yang sedang berlangsung dengan berbagai partai politik di Lebanon.

“Kami harus menyadari bahwa kami memiliki beberapa ketidaksepakatan yang cukup substansial tentang bagaimana mencapai tujuan itu,” dalam membentuk pemerintahan baru, kata Sales.

Sales mengatakan bahwa keterlibatan Prancis dengan Hizbullah hanya berfungsi untuk melegitimasi “apa yang sebenarnya adalah organisasi teroris.”

Pos terkait