Ayatollah Isa Qassim Mendesak Umat Islam Untuk Tetap Berpegang Pada Petunjuk Imam Yang Sempurna

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Bahrain : Ulama terkemuka Syiah Bahrain meminta komunitas Muslim untuk memahami ajaran Imam yang sempurna untuk mencapai kemakmuran.

“Islam mengajarkan kita bahwa tidak mungkin untuk bertahan hidup kecuali di hadapan seorang Imam yang nilainya sama besarnya dengan Islam itu sendiri,” kata Ayatollah Sheikh Isa Ahmed Qassim pada hari Sabtu pada kesempatan Idul Ghadir.

Bacaan Lainnya

Ia menambahkan bahwa selama Imam Mahatma tidak ada, Islam mewajibkan orang terdekatnya dalam ilmu, petunjuk, keikhlasan, keadilan, dan takwa untuk membimbing orang dan memajukan mereka menuju kemakmuran.

Menggarisbawahi pentingnya memiliki Imam yang sempurna dalam masyarakat, ulama terkemuka itu berkata, “Sepanjang sejarah, permulaan semua masalah umat telah muncul ketika para penguasa tidak menghormati hak-hak ilahi dan menginjak-injak nilai atau agama tanpa rasa takut.”

“Mereka tidak senang dengan Tuhan, dan Tuhan juga tidak senang dengan mereka, dan mereka tidak ragu-ragu untuk melakukan apa yang dilarang.”

Sabtu menandai Idul Ghadir, yang merupakan hari ketika Nabi Islam menunjuk Ali ibn Abi Thalib (PBUM) – Imam Syiah pertama – sebagai penggantinya dan pemimpin Muslim berikutnya.

Nabi Muhammad mengumumkan pengangkatannya dalam perjalanan kembali dari haji terakhir empat belas abad yang lalu.

Idul Ghadir datang delapan hari setelah perayaan besar lainnya, yang disebut Idul Adha atau Hari Raya Kurban – sebuah festival penting dalam kalender Islam yang menandai klimaks dari ziarah haji tahunan di Mekah dan Madinah.

Pos terkait