Bagaimana Pemantik Api Zippo Menjadi Simbol Ikon Prajurit Perang Amerika

Jurnalpatrolinews – Washington : Ketika militer AS memasuki Perang Dunia II, bisnis Amerika mengarahkan upaya kewirausahaan mereka untuk mendukung upaya perang sebagai sarana bertahan hidup. Ini berarti sebagian besar bahan baku digunakan untuk memproduksi senjata, amunisi, baju besi, pesawat terbang, dan peralatan lain yang diperlukan. Zippo Manufacturing Company memiliki satu dekade pengalaman menjual pemantik api flip-terbuka mereka ke pasar konsumen, tetapi selama perang mereka secara eksklusif memproduksi pemantik Zippo untuk anggota militer Amerika.

Desain Zippo klasik mengundang rasa hormat di antara jutaan orang Amerika yang melayani di luar negeri. Korek api berbahan baja ini memiliki lapisan kresek hitam dan tidak ada kustomisasi, ukiran, atau karya seni pada mereka tetapi tahan lama dan dapat berfungsi tidak peduli apa elemen pasukan menemukan diri mereka masuk. Sebuah iklan pada tahun 1942 menulis, “Zippo Windproof LIGHTERS telah bertindak sebagai penyelamatan suar untuk orang-orang di kapal terbuka, sebagai panduan melalui hutan yang lebat dan sebagai sarana untuk menyalakan api untuk makanan dan kehangatan. “

Bacaan Lainnya

Ernie Pyle, koresponden perang dan wartawan terkenal, mengembangkan hubungan khusus dengan George Blaisdell dan secara pribadi menerima pengiriman 50 Zippos sebelum invasi D-Day. “Dan 100 lainnya akan dikirim ke Ernie setiap bulan selama durasi itu,” tambah Blaisdell. 

Pyle terkenal menulis surat kepada Blaisdell pada 29 Oktober 1944: “Jika saya mencoba untuk memberi tahu Anda berapa banyak Zippos ini didambakan di depan dan rasa terima kasih dan kegembiraan yang diterima anak-anak itu, Anda mungkin akan menuduh saya berlebihan, ” dia menulis. “Benar-benar tidak ada yang prajurit rata-rata akan suka.” 

Menyusul kematian tragis Pyle di Pasifik pada tahun 1945, Blaisdell segera mengirim 600 korek api Zippo yang diukir dengan “Untuk mengenang Ernie Pyle” kepada kapten USS Cabot untuk dibagikan kepada para kru yang menganggap Pyle sebagai salah satu dari mereka. 

Pasca Perang Dunia II, pemantik Zippo semakin populer tersedia bagi masyarakat umum sekali lagi. Koneksi antara Zippo dan militer AS tidak berhenti di situ, dan selama Perang Vietnam Zippo muncul sebagai barang paling populer yang dibawa dalam kantong anggota layanan Amerika. Berbeda dengan pemantik api dari perang sebelumnya, Zippos ini adalah kenang-kenangan pribadi yang secara khusus disesuaikan dengan logo unit, peta Vietnam, dan slogan-slogan yang lucu dan kasar.

“Anda memiliki orang-orang yang tidak puas yang ingin mengekspresikan emosi yang tulus,” kata Bradford Edwards, seorang kolektor dan artis Zippo era Vietnam. “Dan di sini ada kanvas kecil yang mungkin menjadi hal terakhir yang dikatakan beberapa orang ini.”

Seorang prajurit Zippo memiliki logo untuk Pusat Pertahanan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat di Fort Bliss, Texas, di bagian depan, sementara tutupnya berbunyi, “Ketika aku mati, kubur aku dengan telungkup sehingga seluruh dunia bisa mencium pantatku.” Di bagian belakang, tertulis “Kelompok Pasukan Khusus ke-5 – Pasukan Khusus ke-1 Vietnam 69-70” dengan ukiran baret hijau Pasukan Khusus Angkatan Darat AS. Tutupnya berbunyi, “Nha-Trang Viet Nam.” 

Selama Perang Vietnam, Zippos dijual di PX atau oleh penduduk setempat yang mengoperasikan pasar gelap di pinggir jalan. Popularitas mereka dalam budaya masa perang melonjak dengan “Zippo Tracks” diadopsi sebagai nama panggilan untuk melemparkan tank, dan ” Zippo Raids ”  digunakan untuk menggambarkan tindakan tentara membakar rumah atau desa.

Meskipun Zippo tetap menjadi barang koleksi yang berharga , selama 1980-an gelombang pemantik palsu memenuhi pasar. Zippo terus memproduksi korek api bertema militer untuk memperingati warisan bertingkat mereka, meskipun karya seni itu lebih umum. The Zippo / Case Museum di Bradford, Pennsylvania, adalah rumah bagi Zippo dan Kasus Pisau andalan toko, di mana kolektor dan turis bisa mengambil menyelam lebih dalam sejarah Zippo dan keterlibatan mereka dengan anggota layanan Amerika.  (Artikel Asli : coffeeordie)

Pos terkait