‘Bunuh Semua Yang Anda Lihat’: Pasukan Myanmar Mengkonfirmasi Kekejaman Terhadap Rohingya

Prajurit Myo Win Tun memberikan kesaksian video dari lokasi yang dirahasiakan di suatu tempat di Myanmar pada tanggal 23 Juli 2020. Dua tentara yang meninggalkan tentara Myanmar telah bersaksi di video bahwa mereka diperintahkan oleh perwira untuk menembak semua yang Anda lihat dan yang Anda dengar, di desa-desa tempat tinggal minoritas Muslim Rohingya, sebuah kelompok hak asasi manusia mengatakan Selasa, 8 September 2020. (Arakan Army via AP)

Jurnalpatrolinews : Washington : Dua tentara yang meninggalkan Myanmar telah bersaksi di video bahwa mereka diperintahkan oleh perwira untuk “menembak semua yang dia lihat dan yang dia dengar” di desa-desa tempat tinggal minoritas Muslim Rohingya, sebuah kelompok hak asasi manusia mengatakan Selasa.

Komentar tersebut tampaknya menjadi pengakuan publik pertama oleh tentara atas keterlibatan dalam pembantaian yang diarahkan oleh tentara, pemerkosaan, dan kejahatan lainnya terhadap Rohingya di negara mayoritas Buddha itu.

Bacaan Lainnya

Kelompok Fortify Rights menyarankan agar mereka dapat memberikan bukti penting untuk penyelidikan yang sedang berlangsung oleh Pengadilan Pidana Internasional.

Lebih dari 700.000 muslim Rohingya telah meninggalkan Myanmar ke negara tetangga Bangladesh sejak Agustus 2017 untuk melarikan diri dari apa yang disebut militer Myanmar sebagai kampanye pembersihan menyusul serangan oleh kelompok pemberontak Rohingya di negara bagian Rakhine.

Pemerintah Myanmar membantah tuduhan bahwa pasukan keamanan melakukan pemerkosaan dan pembunuhan massal serta membakar ribuan rumah.

Fortify Rights, yang berfokus pada Myanmar, mengatakan dua prajurit militer itu melarikan diri dari negara itu bulan lalu dan diyakini berada dalam tahanan Pengadilan Kriminal Internasional di Belanda, yang sedang memeriksa kekerasan terhadap Rohingya.

Menurut Fortify Rights, prajurit Myo Win Tun, 33, dan Zaw Naing Tun, 30, yang bertugas di batalyon infanteri ringan yang terpisah, memberikan “nama dan pangkat 19 pelaku langsung dari tentara Myanmar, termasuk mereka sendiri, serta enam senior. komandan … mereka mengklaim memerintahkan atau berkontribusi pada kejahatan kekejaman terhadap Rohingya. “

Video-video itu direkam pada Juli saat para tentara berada dalam tahanan Tentara Arakan, sebuah kelompok gerilyawan etnis di Rakhine yang terlibat dalam konflik bersenjata dengan pemerintah, dan termasuk terjemahan subtitle ke dalam bahasa Inggris, kata kelompok hak asasi manusia itu. Mereka diposting di halaman Fortify Rights di situs berbagi video, di mana Associated Press melihatnya.

AP tidak dapat secara independen menguatkan akun tentara atau memastikan apakah mereka membuat pernyataan di bawah tekanan.

Pos terkait