Covid-19 : Jepang Meminta China Untuk Menghentikan Tes Usap Dubur Pada Warganya

  • Whatsapp
Foto : USS Feed

Jurnalpatrolinews – Tokyo : Mengekspresikan keprihatinan atas metode pengujian virus korona, Jepang telah meminta China untuk tidak membuat warga Jepang menjalani tes COVID-19 anal setelah menerima keluhan “tekanan psikologis” dari beberapa dari mereka.

Dalam sebuah konferensi pers, Senin, Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato mengatakan Tokyo telah membuat permintaan melalui Kedutaan Besar Jepang di Beijing, meskipun belum diberitahu tentang perubahan Cina kebijakan ‘s pada bagaimana melakukan tes polymerase chain reaction untuk virus corona.

Bacaan Lainnya

Ini terjadi setelah beberapa karyawan Jepang di Beijing menegur China melakukan tes usap dubur, yang mereka anggap sebagai pelanggaran hak asasi manusia dan martabat mereka, Kyodo News melaporkan.

Kato mengatakan pemerintah Jepang akan terus mendesak China untuk membebaskan warganya dari metode tes semacam itu, yang digunakan pada beberapa dari mereka yang dikarantina atau memasuki China , dengan mencatat bahwa “belum dikonfirmasi di tempat lain di dunia.”

Sebelumnya, Amerika Serikat telah memprotes dengan China setelah mengetahui beberapa pejabat AS menjadi sasaran tes usap anal COVID-19.

“Departemen Luar Negeri tidak pernah setuju untuk jenis pengujian dan protes langsung ke [ Cina ‘s Departemen Luar Negeri] ketika kita mengetahui bahwa beberapa staf yang tunduk itu,” juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan kepada CNN dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

Menanggapi laporan tentang metode pengujian yang kontroversial, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pada hari Senin bahwa China telah menyesuaikan langkah-langkah anti-epidemi “secara ilmiah” sesuai dengan “hukum dan peraturan yang relevan.”

Jepang sejauh ini memiliki 432.771 kasus COVID-19 dan 7.940 kematian, menurut data Universitas Johns Hopkins.  (***/. dd – aninws)

Pos terkait