Eskalasi Militer, Serangan Udara Rusia Membuka Jalan Bagi Serangan Sengit Oleh Pasukan Rezim Di Garis Depan Al-Haddadah

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Damaskus : Bentrokan sengit sedang berlangsung antara faksi oposisi dan kelompok jihad di satu sisi, dan pasukan rezim dan loyalis di sisi lain, di beberapa garis depan di Al-Haddadah di Jabal Al-Akrad, utara Latakia.

Bentrokan itu terjadi sebagai bagian dari serangan sengit yang dilancarkan oleh pasukan rezim di bawah naungan tembakan roket intensif, bersama dengan serangan udara intensif oleh jet Rusia di zona konflik dan posisi lain di Jabal Al-Akrad.

Bacaan Lainnya

Aktivis Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) memantau sore ini jet Rusia yang terbang di atas pedesaan utara Latakai setelah siang ini, bersama dengan melakukan beberapa serangan udara di perbukitan Kabana dan garis depan Al-Haddadah di Jabal Al-Akrad.

Sementara itu, wilayah Kabana, Al-Tuffahiya dan Al-Haddadah berada di bawah kekuatan artileri dan roket intensif oleh pasukan rezim. Eskalasi ini terjadi setelah kematian besar yang ditimbulkan oleh pasukan rezim selama upaya infiltrasi yang gagal ke Al-Haddadah di garis depan fajar ini.

Sumber-sumber SOHR melaporkan pagi ini bahwa faksi-faksi oposisi, Hayyaat Tahrir Al-Sham dan kelompok-kelompok jihad lainnya menggagalkan upaya pasukan rezim untuk maju ke daerah Tal Al-Haddadah di Jabal Al-Akrad di pedesaan utara Latakia. Pasukan rezim berusaha menyelundupkan fajar ini ke posisi pemberontak, tetapi faksi dan HTS menyergap mereka yang menargetkan kelompok itu dengan kekuatan tembakan intensif menggunakan granat berpeluncur roket dan senapan mesin berat. Posisi mundur rezim juga berada di bawah pemboman pemberontak.

Bentrokan dan pemboman berlangsung selama berjam-jam meninggalkan banyak korban jiwa. Aktivis SOHR mendokumentasikan pembunuhan 12 tentara rezim dan loyalis, di samping cedera pada lebih dari 17 lainnya. Empat anggota HTS dan dua lainnya dari “Front Pembebasan Nasional” juga tewas.

Pos terkait