Gara-Gara Ancaman Iran Terhadap Trump, USS Nimitz Yang Ditarik Pulang Berbalik Arah Kembali

  • Whatsapp
USS Nimitz
Jurnalpatrolinews – Beirut : Hanya tiga hari setelah mengumumkan bahwa USS Nimitz meninggalkan Teluk Persia, Pentagon telah membalikkan keputusan tersebut, dengan mengatakan kapal perang akan tetap berada di Timur Tengah karena ‘ancaman’ Iran terhadap Presiden Donald Trump.
Perintah untuk melanjutkan misi itu diberikan pada hari Minggu oleh Sekretaris Penjabat Pertahanan Chris Miller, yang mengatakan “tidak ada yang harus meragukan tekad Amerika Serikat” dalam sebuah pernyataan singkat. Berita itu datang tepat setahun setelah pembunuhan jenderal top Iran Qassem Soleimani oleh AS.

Hanya tiga hari sebelumnya, Miller telah mengarahkan Nimitz Carrier Strike Group untuk pulang ke Bremerton, Washington, setelah misi 10 bulan yang lebih lama dari biasanya, melengkapi kru pada “kerja keras, komitmen, dan fleksibilitas” yang ditunjukkan selama penyebaran, dan terutama gagal menyebut Iran sama sekali. Rotasi itu dianggap oleh beberapa media AS sebagai isyarat yang bertujuan untuk mengurangi ketegangan dengan Iran menjelang peringatan tersebut.

Ada banyak klaim bahwa semacam insiden yang melibatkan pasukan AS dan Iran mungkin terjadi selama hari-hari terakhir kepresidenan Trump. Teheran sendiri memperingatkan bahwa Israel mungkin akan meluncurkan operasi bendera palsu untuk memicu perang antara pelindung luar negerinya dan musuh bebuyutan regionalnya. Namun, peringatan itu berlalu tanpa gejolak besar.

Bacaan Lainnya

Teheran menganggap pembunuhan Soleimani sebagai tindakan terorisme negara yang dilakukan oleh AS. Setelah itu terjadi setahun lalu, militer Iran melancarkan serangan rudal terhadap dua pangkalan AS di Irak, mengirimkan peringatan melalui saluran Irak dan memberi pasukan cukup waktu untuk berlindung. Unjuk kekuatan mengakibatkan tidak ada korban yang dilaporkan di pihak Amerika.

Menjelang peringatan, sejumlah pejabat senior Iran mengatakan bahwa pembunuh Soleimani, termasuk Presiden AS Donald Trump, tidak akan lolos dari keadilan. Presiden Hassan Rouhani meramalkan bahwa nasib Trump akan serupa dengan Saddam Hussein, dan merayakan  akhir masa kepresidenannya, dengan mengatakan bahwa dia akan pergi ke “tong sampah sejarah.”

Beberapa media AS menafsirkan pesan itu sebagai ancaman kematian. Teheran dengan marah menegur tuduhan tersebut, mengatakan bahwa membunuh pemimpin asing adalah “merek dagang AS-Israel” dan bukan sesuatu yang dilakukan Iran.

Pos terkait