Hamas Peringatkan Israel Konsekuensi Atas Serangan Masjid al-Aqsa

  • Whatsapp
Jurnalpatrolinews – Beirut : Gerakan perlawanan Palestina, Hamas, memperingatkan Israel tentang konsekuensi perambahan lebih lanjut pada kompleks Masjid al-Aqsa di Yerusalem Timur al-Quds.

Hamas membuat pernyataan dalam sebuah pernyataan resmi pada hari Kamis yang menandai Hari Arafah, sebuah peristiwa besar dalam kalender Islam. Ini menyerukan Palestina untuk berkumpul secara massal menuju Masjid al-Aqsa, pers melaporkan. 

Pernyataan itu menekankan bahwa al-Aqsa adalah suci bagi rakyat Palestina, dan bahwa mereka tidak akan tinggal diam atas pelanggaran Israel terhadap situs tersebut. Hamas mengatakan Israel harus membayar mahal jika terus melakukan pelanggaran seperti itu. 

Bacaan Lainnya

“Bab al-Rahma, aula doa Marwani, aula doa Omar, aula doa Buraq dan Tembok Buraq semuanya adalah bagian tak terpisahkan dari Masjid kita tercinta,” kata Hamas.

Gerakan itu mengutuk Israel karena penganiayaan terus-menerus terhadap orang-orang Yerusalem al-Quds, menghancurkan rumah-rumah mereka dan mengenakan pajak terlalu tinggi pada mereka untuk memaksa mereka meninggalkan kota suci.

Gerakan Palestina juga menyerukan Liga Arab dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) untuk mencegah Israel dari menghancurkan rumah-rumah warga Palestina dan menghakimi Yerusalem al-Quds. 

Para pemukim Israel ekstremis sering menyerbu kompleks Masjid al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem yang diduduki al-Quds di bawah perlindungan pasukan rezim. 

Banyak anggota Knesset adalah ekstrimis sayap kanan, yang mendukung pembongkaran situs Islam untuk membangun sebuah kuil Yahudi sebagai gantinya. 

Tahun lalu di bulan Oktober, Ismail Haniyeh, kepala Biro Politik Hamas, mengatakan rencana Yahudisasi rezim Israel di Yerusalem al-Quds tidak akan pernah berhasil.

Dalam beberapa bulan terakhir, para pejabat Palestina telah mengutuk eksploitasi Israel terhadap pandemi coronavirus baru untuk memperluas kegiatan pembangunan permukimannya, dengan mengatakan rezim Tel Aviv bertujuan untuk lebih lanjut menghakimi kota suci Yerusalem yang diduduki al-Quds.

Kembali pada tanggal 28 Maret, Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) mengatakan bahwa Israel mengeksploitasi keasyikan dunia dengan pecahnya pandemi coronavirus untuk memajukan proyek-proyek pemukiman dan melakukan “pembersihan etnis” terhadap Palestina. 

Ketegangan telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir di wilayah-wilayah pendudukan ketika Israel terus maju dengan rencananya untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat sejalan dengan apa yang disebut rencana perdamaian Timur Tengah Presiden AS Donald Trump, yang sangat berpihak pada Israel dan telah telah ditolak oleh Palestina.

Pada bulan Desember 2017, Presiden Donald Trump mengakui seluruh Yerusalem al-Quds sebagai “ibu kota” Israel. Presiden AS juga memindahkan kedutaan Amerika dari Tel Aviv ke kota yang diduduki Israel pada Mei 2018, memicu gelombang demonstrasi di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang dikepung, tempat Hamas berpangkalan. 

Desakan aneksasi Israel yang melanggar hukum telah mengundang kecaman luas dari seluruh komunitas internasional, termasuk sekutu terdekat rezim tersebut.

PBB, Uni Eropa dan negara-negara Arab utama semuanya mengatakan pencaplokan Tepi Barat akan melanggar hukum internasional dan merusak prospek mendirikan negara Palestina yang berdaulat di perbatasan 1967.

Komunitas internasional memandang seluruh Tepi Barat dan bagian timur kota Yerusalem yang diduduki al-Quds sebagai tanah yang bisa menjadi rumah bagi negara Palestina yang merdeka di masa depan.

Lebih dari 600.000 warga Israel tinggal di lebih dari 230 permukiman yang dibangun sejak pendudukan wilayah Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem Timur al-Quds tahun 1967.

Dewan Keamanan PBB mengutuk kegiatan penyelesaian Israel di wilayah-wilayah pendudukan dalam beberapa resolusi.

Pos terkait