Hamas Sedang Menyusun Penumpukan Militer ‘Menakutkan’ di Gaza

  • Whatsapp
Gerakan Perlawanan Hamas

Jurnalpatrolinews – Gaza : Hamas sedang menyusun penumpukan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di Jalur Gaza, Anggota Knesset Avigdor Lieberman memperingatkan Rabu.

“Apa yang terjadi di sana menakutkan,” kata mantan menteri pertahanan itu kepada radio Kan.

Bacaan Lainnya

Jika Israel gagal untuk melawan ancaman ini, Hamas akan segera menjadi sebesar Hizbullah, kata Lieberman.

Dia menyebut kesepakatan gencatan senjata terbaru dengan kelompok perlawanan Gaza sebagai “perjanjian kapitulasi.”

Sebelumnya, Lieberman mengungkapkan bahwa Hamas saat ini memproduksi satu roket jarak jauh baru setiap hari. Dia mengatakan roket semacam itu mampu menghantam pembangkit listrik terbesar Israel di Hadera, jauh di utara Tel Aviv. Israel “tidak melakukan apa pun” untuk mengurangi ancaman ini, katanya kepada radio 103 FM.

Khususnya, Hamas terus bekerja untuk meningkatkan jangkauan dan kekuatan destruktif roketnya. Kelompok tersebut secara teratur menguji coba roket ke laut untuk menguji kemampuan mereka.

Selain proyek roketnya, Hamas menyelundupkan senjata lain ke Gaza dari Sinai dan tempat lain. Mereka juga menginvestasikan sejumlah besar dana untuk mengembangkan sistem terowongan bawah tanah di seluruh Gaza. Hamas juga bekerja dengan Turki untuk memperluas jangkauannya ke luar negeri.

Israel Membangun Penghalang Gaza

Dalam beberapa pekan terakhir, Pasukan Pertahanan Israel (IDF) menargetkan industri senjata Hamas sebagai bagian dari serangan balasan atas serangan balon pembakaran yang sedang berlangsung. Tentara membom lebih dari 100 lokasi di Gaza, termasuk lebih dari 30 fasilitas produksi senjata.

Sementara itu, Kementerian Pertahanan sedang memajukan proyek ambisius untuk membangun penghalang bawah tanah di sekitar Jalur itu. Setelah selesai, itu akan membuat infiltrasi ke Israel melalui terowongan hampir tidak mungkin. Insinyur Israel juga bekerja untuk meningkatkan lebih lanjut sistem pertahanan rudal Iron Dome .

Saat ini, IDF berlomba untuk menyelesaikan penghalang sebelum bentrokan besar berikutnya di Gaza. Tapi begitu kekerasan meletus, Israel kemungkinan akan menghadapi serangan roket besar dan serangan lainnya. Namun, untuk saat ini kedua belah pihak bertujuan untuk menunda konflik sambil meningkatkan kemampuan perang mereka.

Pos terkait