Haniyeh Dari Beirut : Rudal Kami Dapat Mencapai Tel Aviv Dan Sekitarnya

  • Whatsapp
Ismail Haniyeh

Jurnalpatrolinews – Beirut : Kepala biro politik “Hamas”, Ismail Haniyeh, mengarahkan musuh Israel, dengan mengatakan, “Dari tanah Lebanon, perlawanan, Anda tidak memiliki masa depan di tanah Palestina.”

Haniyeh mengatakan dalam pertemuan publik di Beirut bahwa “hukuman kami untuk musuh yang melakukan pembantaian Sabra dan Shatila dan pembantaian lainnya tidak akan tunduk pada undang-undang pembatasan.”

Bacaan Lainnya

Kepala biro politik gerakan Hamas menunjukkan bahwa Lebanon “merangkul luka, berkomitmen pada perjuangannya, dan menyediakan ribuan martir di pihak rakyat Palestina,” menekankan bahwa pertemuan sekretaris jenderal faksi-faksi Palestina, kemarin, Kamis, “mendefinisikan prioritas strategis kami, yang pertama adalah kami tidak akan melepaskan hak untuk kembali.”

Dia melanjutkan, “Tidak ada pengabaian satu inci pun dari tanah Palestina, atau pengakuan Israel.”

Haniyeh mengindikasikan bahwa diskusi sedang berlangsung dengan faksi-faksi untuk titik-titik pertemuan tanpa mengurangi konstanta, dan menyatakan bahwa “kami sedang bekerja untuk membebaskan Gaza dan Tepi Barat dengan faksi-faksi lainnya pada tahap ini tanpa mengakui Israel.”

Ia menekankan bahwa perlawanan adalah pilihan strategis untuk pembebasan dalam segala bentuknya, di atas itu adalah perlawanan bersenjata. Ia juga melihat bahwa “di bawah naungan Oslo, semua kejahatan yang dilakukan oleh Israel terjadi.”

Haniyeh mencatat bahwa “Hamas mengadopsi strategi mengumpulkan kekuasaan dan melakukan perlawanan di arena yang tersedia,” mencatat bahwa “rakyat kami di Lebanon menolak selama mereka mematuhi hak untuk kembali dan menolak tanah air alternatif dan menyimpang dari kompasnya.”

Haniyeh mengatakan bahwa pertemuan hari ini di Beirut, dan besok akan di Yerusalem, “dan tidak ada kekuatan di dunia yang dapat mencegah kami kembali ke Palestina,” seraya menambahkan bahwa “rudal kami memiliki jangkauan 15 kilometer dan sekarang mereka dapat mencapai Tel Aviv dan sekitarnya.”

Mengomentari pertemuan kemarin, Haniyeh mengatakan bahwa “apa yang terjadi kemarin dapat membuka pintu untuk membentengi persatuan nasional Palestina,” menekankan bahwa “kami memutuskan untuk pergi ke jalur mengaktifkan perlawanan rakyat dan membentuk sebuah komite untuk bekerja mengembangkan PLO.”

Dia juga menyatakan bahwa “kami memutuskan untuk bekerja untuk mengakhiri divisi Palestina dan saya memuji sikap saudara-saudara di Fatah dan faksi lainnya.”

Kepala biro politik Hamas mencontohkan, pengerjaan telah dilakukan selama dua bulan terakhir ini untuk sampai pada apa yang dirilis pertemuan kemarin. Dia percaya bahwa “masa depan dan peran orang-orang kita di luar negeri adalah strategis di tahap selanjutnya.”

Dia menambahkan, “Kami akan bekerja untuk membangun blok yang solid di kawasan itu untuk menghadapi proyek Israel,” mengingat bahwa “ada upaya untuk” mengisolasi “daerah itu … dan mereka tidak akan berhasil dalam hal itu.

Haniyeh berbicara kepada para pengungsi Palestina di Lebanon, berkata, “Kami merasa terhormat untuk memasuki kamp … dan kami harum dengan aroma darah para martir kami.”

Dia juga menunjukkan bahwa “kehidupan yang layak harus diberikan kepada orang-orang kami di kamp, ​​dan kami telah menerima tanggapan dan mendengarkan telinga dari mereka yang kami temui dengan pejabat di Lebanon,” mengungkapkan bahwa telah disepakati untuk melaksanakan serangkaian proyek untuk mengurangi penderitaan di kamp dan Hamas memutuskan untuk memberikan satu juta dolar dalam hal ini.

Dia menyimpulkan dengan mengatakan, “Saya salut pada perlawanan di Lebanon yang meledakkan hidung musuh di tahun 2000 dan 2006.”

Patut dicatat bahwa Sekretaris Jenderal Fraksi Palestina mengadakan pertemuan kemarin, Kamis, di Kedutaan Besar Palestina di Lebanon, di mana Presiden Palestina Mahmoud Abbas dari Ramallah berpartisipasi, dan disampaikan oleh Abbas, ketua dewan politik Hamas, Ismail Haniyeh , Sekretaris Jenderal Gerakan Jihad Islam Ziad al-Nakhalah , dan perwakilan dari Front Populer Untuk pembebasan Palestina, kata-kata menekankan perlunya mengakhiri perpecahan untuk menghadapi “kesepakatan abad ini” dan rencana normalisasi.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pertemuan Umum Sekretaris Jenderal faksi Palestina di Beirut dan Ramallah menyatakan bahwa, di saat-saat penting dalam sejarah rakyat Palestina, di mana isu sentral terkena bahaya konspirasi dan likuidasi, merampas hak rakyat untuk menentukan nasib sendiri, dan mendirikan negara merdeka mereka dengan kedaulatan penuh di perbatasan keempat Juni 1967, menduduki Yerusalem sebagai ibukotanya, menyelesaikan masalah pengungsi dan hak mereka untuk kembali ke rumah tempat mereka mengungsi berdasarkan Resolusi 194. Seluruh orang kami menolaknya. ”

Pernyataan tersebut menegaskan bahwa dalam “pertemuan bersejarah” yang diadakan Kamis, tindakan Palestina “dimulai dengan hati satu orang,” “dengan inisiatif berani dan tanggung jawab nasional yang tinggi dari “Brother” Presiden Abu Mazen, Presiden Negara Palestina dan Ketua Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina,” Dan sekretaris jenderal faksi-faksi, untuk memulai upaya nasional yang diberkati yang menanggapi keinginan nasional yang tulus, dan konsisten dengan tujuan, dan prinsip yang mengharuskan kami memiliki terjemahan yang benar untuk mengakhiri perpecahan, mencapai rekonsiliasi, dan mewujudkan kemitraan nasional Palestina.

Pos terkait