Haniyeh : Rakyat Palestina Tidak Akan Memaafkan Negara Manapun Karena Normalisasi Dengan Israel

  • Whatsapp
Kepala biro politik Hamas, Ismail Haniyeh

Jurnalpatrolinews – Ramallah : Kepala biro politik Hamas, Ismail Haniyeh, menegaskan bahwa Yaman adalah dan akan tetap setia pada perjuangan Palestina dan merupakan salah satu basis yang kokoh untuk membela Palestina.

Haniyeh berkata kepada Almasirah hari ini, Jumat, “Kami berharap stabilitas bagi Yaman untuk mengambil peran penuh di kawasan, dalam membangun strategi di kawasan dan mendukung Palestina,” mengungkapkan kebanggaannya yang besar atas aksi unjuk rasa yang diserukan oleh puluhan ribu warga Yaman. untuk Al-Quds dan perlawanan Palestina.

Bacaan Lainnya

Dia menunjukkan bahwa normalisasi tidak akan mencapai tujuan musuh Israel dengan membawa orang-orang Arab ke titik normalisasi terlepas dari apa yang dilakukan oleh rezim negara-negara Arab yang dinormalisasi. Normalisasi, meskipun merupakan layanan gratis untuk agenda terbatas, tidak memiliki masa depan di wilayah kami, dan perjanjian UEA dengan musuh Zionis adalah kesalahan besar dalam konteks penerapan kesepakatan abad ini.

Haniyeh menegaskan bahwa alasan penghentian aneksasi di Tepi Barat adalah rakyat Palestina, bukan normalisasi Emirat dengan musuh, sebagaimana Brigade Qassam dan semua faksi perlawanan mengatakan bahwa pelaksanaan aneksasi adalah deklarasi perang. Pada malam pengumuman aneksasi pada tanggal 1 Juli, kami melakukan tes pada rudal canggih yang ditembakkan untuk pertama kalinya, dan itu adalah pesan yang jelas bagi musuh.

Haniyeh membantah klaim Emirat bahwa ada komitmen UEA untuk menghentikan aneksasi, menekankan bahwa satu jam setelah mengumumkan perjanjian dengan UEA, Netanyahu membantah adanya komitmen oleh Emirates atau pihak lain untuk menghentikan aneksasi.

Dia menekankan bahwa perlawanan Palestina tidak akan puas dengan festival menghadapi aneksasi, tetapi kami akan mempertahankan Quds kami dan tanah kami dengan api, menunjukkan bahwa rakyat Palestina tidak akan memaafkan normalisasi dengan musuh Israel dari negara manapun.

Pos terkait