Ibu Pertiwi Berduka, Sejumlah Negara Larang Warganya Berkunjung Ke Indonesia, Kenapa RI ‘Di-lockdown’ Negara Lain?

  • Whatsapp
Ilustrasi

Jurnalpatrolinews – Jakarta : Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) mengeluarkan peringatan bagi warganya untuk tidak berkunjung ke Indonesia.

Tidak hanya AS, Malaysia juga melarang beberapa negara untuk masuk ke wilayahnya, termasuk Indonesia.

Bacaan Lainnya

dr Masdalina Pane dari Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) menjelaskan alasan mengapa akhirnya banyak negara yang melarang warga negara mereka mengunjungi Indonesia. Salah satunya dilihat dari grafik kasus Corona, belum menunjukkan penurunan jumlah kasus sama sekali.

“Kalau dilihat di grafik, hanya Indonesia dan India yg belum menunjukkan penurunan jumlah kasus, bahkan angka kematian Indonesia melebihi angka kematian global. Ini cukup mengerikan bagi negara lain,” bebernya.

Selain itu, Pane menyoroti pengendalian wabah Corona di Indonesia tidak sesuai standar.

“Dan upaya pengendalian yang dilakukan sama sekali tidak memenuhi kaidah-kaidah standar dalam epidemiologi,” lanjutnya.

Alih-alih menangani kasus Corona sesuai standar, Pane menilai Indonesia terlalu sibuk membandingkan dengan negara lain. Bahkan ia menyoroti kasus Amerika Serikat kini sudah mengalami penurunan.

“Upaya yang ada adalah membandingkan Indonesia dengan negara-negara yang sama kondisinya dengan kita, terutama penyumbang kasus terbesar di dunia seperti Amerika Serikat dan India, tapi melupakan China yang jumlah penduduknya terbesar di dunia dengan kasus yang sangat sedikit saat ini, bahkan Amerika sudah mengalami penurunan jumlah kasus dengan baik,” katanya.

Senada dengan Pane, Kepala Departemen Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Dr dr Tri Yunis Miko Wahyono, MSc mengatakan, larangan masuk dari beberapa negara adalah hal yang wajar. Angka kasus Corona di Indonesia masih terbilang sangat tinggi.

“Saya pikir nggak ada orang yang berani ke Indonesia karena kasusnya masih banyak. Iya menurut saya sih Indonesia dilarang semua negara wajar,” ungkapnya saat diwawancara secara terpisah.

“Malaysia melarang orang Indonesia itu wajar. Tetapi kalau Amerika melarang Indonesia ya tidak wajar aja orang kasusnya Amerika lebih banyak, kalau Malaysia kan wajar kalau dari kasusnya semula kosong,” pungkasnya.  (lk/*)

Pos terkait