Ilmuwan Dunia Khawatir! Muncul Subvarian Baru, Omicron ‘Siluman’ BA.2, Ini Saran WHO

(Foto:AP)

JurnalPatroliNews – Jakarta,- Para ilmuwan dan pejabat kesehatan di seluruh dunia sedang was-was. Pasalnya virus corona varian Omicron dilaporkan memiliki turunan (subvarian) yang dinamakan BA.2.

Melansir Associated Press (AP News), para ilmuwan menyebut varian BA.2 ini dianggap lebih tersembunyi daripada versi asli Omicron. Seperti ‘siluman’, BA.2 memiliki sifat genetik tertentu yang membuatnya agak sulit dideteksi.

Bacaan Lainnya

Beberapa ilmuwan khawatir ini bisa lebih menular. Varian ini sudah ditemukan di 40 negara, termasuk Amerika Serikat (AS).

Tidak hanya AS, Denmark dan Inggris juga melaporkan hal yang sama. Bahkan hampir setengah dari kasus baru-baru ini di Denmark dikaitkan dengan BA.2.

Sementara itu, sebanyak 8.000 kasus BA.2 telah diidentifikasi sejak November 2021. Meski, tidak jelas dari mana asal BA.2.

Kasus pertama disebut berasal dari Filipina. Namun banyak kasus telah terdeteksi di berbagai tempat, mulai dari Eropa hingga Asia Selatan.

“Sudah menjadi sifat virus untuk berevolusi dan bermutasi, jadi diharapkan kita akan terus melihat varian baru muncul saat pandemi berlangsung,” kata Direktur Insiden Covid-19 di Keamanan Kesehatan Inggris, Dr. Meera Chand dikutip dari ABC News.

“Sejauh ini, tidak ada cukup bukti untuk menentukan apakah BA.2 menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada Omicron BA.1, tetapi datanya terbatas.”

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut BA.2 bukan varian yang menjadi perhatian (variant of concern/VOC). Artinya belum ada bukti yang menunjukkan subvarian baru tersebut akan memperburuk penularan Covid-19, keparahan gejala atau kemanjuran vaksin.

Evolusi subvarian Covid-19 bukanlah hal baru. Varian Delta juga memiliki beberapa subvarian, tetapi para ilmuwan menyebut semuanya sebagai bagian dari Delta.

Dr. John Brownstein, kepala inovasi di Rumah Sakit Anak Boston Universitas Harvard, juga menyebut subvarian baru ini tetap bisa terdeteksi melalui pengujian cepat PCR meski disebut varian omicron “siluman”.

Selain itu, para ilmuwan tetap menyarankan masyarakat melakukan tindakan pencegahan yang sama, yakni divaksin, mengenakan masker, menjaga jarak, menghindari keramaian dan tinggal di rumah saat merasa sakit.

Pos terkait