Israel : Iran Kurang Dari 2 Tahun Lagi Dari Senjata Nuklir

  • Whatsapp
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menunjuk ke garis merah

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : Menteri Energi Israel Yuval Steinitz pada hari Selasa memperingatkan bahwa Iran membutuhkan satu atau dua tahun untuk memperoleh “senjata nuklir”.

Berbicara kepada Perusahaan Penyiaran Publik Israel, Steinitz mengklaim bahwa Iran membutuhkan “sekitar setengah tahun” untuk menghasilkan cukup uranium untuk senjata nuklir.

BACA JUGA :

“Sedangkan untuk persenjataan nuklir, jangkauannya sekitar satu atau dua tahun,” katanya.

Steinitz juga memuji Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan mantan Presiden AS Donald Trump karena telah melemahkan tujuan Iran untuk memperoleh senjata nuklir.

“Penarikan [Trump] dari kesepakatan nuklir telah melemahkan Iran,” katanya.

Pejabat senior Israel, termasuk Netanyahu dan Kepala Angkatan Darat Aviv Kochavi, telah memperingatkan Washington untuk tidak kembali ke perjanjian nuklir 2015 dengan Iran yang ditarik oleh pemerintahan Trump pada 2018.

Israel dengan keras menentang perjanjian yang dicapai oleh pemerintahan mantan Presiden AS Barack Obama dan negara-negara besar dengan Teheran terkait program nuklirnya pada tahun 2015.

Pada November, Presiden Iran Hassan Rouhani bergabung dengan pejabat senior Iran lainnya dalam menuduh Israel membunuh ilmuwan nuklir terkemuka Mohsen Fakhrizadeh.

Pos terkait