Israel Menggunakan Dalih Ledakan Beirut Untuk Mengubah Mandat Pasukan PBB di Lebanon

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Beirut : Dengan kedok ledakan Beirut, pendudukan Israel telah memobilisasi anggota Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk mengubah mandat Pasukan Sementara PBB di Lebanon (UNIFIL), Arab48.com melaporkan pada hari Rabu.

Israel Ynet News melaporkan Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi mengambil diplomat dari beberapa negara anggota Dewan Keamanan pada hari Selasa ke perbatasan Israel-Lebanon, di mana klaim tentara Israel bahwa Hizbullah berusaha untuk menyusup Israel awal bulan ini .

Bacaan Lainnya

Berbicara kepada sekelompok 12 duta besar, Ashkenazi menyatakan: “Israel mendukung keberadaan UNIFIL, tetapi mereka menginginkan penerapan penuh mandatnya,” mengklaim bahwa UNIFIL tidak dapat menjalankan mandatnya secara penuh karena Hizbullah.

“Israel tidak bisa tetap acuh tak acuh dalam menghadapi upaya Hizbullah untuk merugikan warga sipil,” tegas Ashkenazi.

Dia menambahkan: “Organisasi ini beroperasi di daerah perkotaan padat penduduk dengan menggunakan warga sipil Lebanon sebagai perisai manusia, seperti yang terbukti dalam peristiwa tragis baru – baru ini di Beirut yang menyebabkan kematian ratusan orang tak berdosa .”

Ynet News juga melaporkan Duta Besar AS untuk Dewan Keamanan PBB Kelly Craft menekankan perlunya mandat baru.

Pada pertemuan dewan tertutup yang diadakan pada hari Selasa di UNIFIL, yang mandatnya akan diperpanjang pada akhir bulan, Craft menyatakan: “AS telah lama menegaskan kembali secara terbuka dan pribadi bahwa status quo di Lebanon tidak dapat diterima

Pejabat AS tersebut menambahkan: “Sekaranglah waktunya untuk memberdayakan UNIFIL, mengakhiri rasa puas diri yang lama dan memungkinkan misi untuk sepenuhnya mencapai apa yang telah ditetapkan untuk dicapai.”

Ynet News membenarkan bahwa Prancis diharapkan minggu ini untuk mengedarkan rancangan resolusi untuk melanjutkan operasi UNIFIL, mencatat bahwa para diplomat memperkirakan negosiasi yang sulit sebelum mandat berakhir pada 31 Agustus .

Sementara itu, Ynet News juga melaporkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berbicara dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron melalui telepon pada hari Selasa, memberi tahu dia bahwa rudal dan senjata Hizbullah harus dibawa keluar dari daerah berpenduduk di Lebanon.

“Hizbullah sangat keliru jika ia berpikir ia dapat menyelesaikan krisis di Lebanon dengan menciptakan krisis dengan Israel,” kata Netanyahu kepada Macron.

Pos terkait