Janda Yasser Arafat, Suha, Mengatakan Kepada TV Israel Bahwa Dia Menerima Ancaman Dari Otoritas Palestina

  • Whatsapp
Suha Arafat di rumahnya di Sliema, Malta, Kamis, 29 November 2012 (AP Photo / Lino Azzopardi)

Jurnalpatrolinews – London: Mantan janda Presiden Palestina Yasser Arafat muncul di TV Israel.

Dalam wawancaranya, Suha Arafat memperingatkan Otoritas Palestina bahwa jika Otoritas Palestina melukai saya atau anggota keluarga saya, gerbang neraka akan dibuka untuk pihak berwenang.

Bacaan Lainnya

Menurut detailnya, Suha Arafat, janda mantan Presiden Palestina Yasser Arafat, telah mengungkapkan di saluran TV Israel bahwa dia menerima ancaman dari pejabat Otoritas Palestina.

Menurut Arab TV, ancaman tersebut muncul setelah Suha memposting postingan blog di Instagram.

Dalam blog ini, janda Yasser Arafat meminta maaf kepada UEA atas nama rakyat Palestina setelah terjalinnya hubungan antara UEA dan Israel.

Dalam sebuah wawancara dengan saluran Israel, Suha mengancam bahwa jika Otoritas Palestina menyakiti dirinya atau anggota keluarganya, gerbang neraka akan dibuka untuk anggota otoritas.

Suha Arafat, yang tampil di TV Israel untuk pertama kali dengan suaranya, mengatakan Otoritas Palestina telah mulai melecehkan anggota keluarganya.

Saudara laki-laki Ahab, Ghabi al-Tawil, yang merupakan duta besar Palestina untuk Siprus, dipanggil ke Ramallah dan diinterogasi.

Ini karena Ghabi menolak untuk mengadakan kegiatan anti UEA di gedung kedutaan.

Sahi mempertanyakan apakah orang-orang ini ingin menghancurkan keluarga Yasser Arafat, kami memiliki kekuatan yang lebih dari mereka.

Sahi memperingatkan bahwa jika pejabat senior Otoritas Palestina melanjutkan kampanye melawan dia, dia akan mengungkapkan apa yang dia miliki dalam memoarnya tentang Yasser Arafat.

Menurut Suha, menyiarkan hanya sebagian kecil saja akan membuka gerbang neraka bagi orang-orang ini.

“Saya akan membakarnya menjadi abu di depan orang-orang Palestina,” kata janda Arafat dalam wawancara telepon dengan saluran itu.

Suha mengungkapkan bahwa Intezar Abu Amara, seorang pejabat wanita, berada di balik kampanye untuk mencemarkan nama baiknya.

Dia adalah direktur kantor Presiden Mahmoud Abbas.

Sahih meminta Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk melindungi mereka.

Pos terkait