Kapolri Tegaskan Anggota Polri tidak Boleh Bermain Politik, ‘Saya Akan Copot dan Proses Melalui Propam’

  • Whatsapp
Kapolri Jenderal Idham Azis/Net

JurnalPatroliNews, Jakarta – Kapolri Jenderal Idham Azis mengingatkan seluruh anggotanya tidak boleh bermain politik praktis. Apalagi hari ini tahapan kampanye Pilkada 2020 sudah dimulai.

Dalam setiap perhelatan Pemilu, para peserta akan berusaha memikat pemilih agar memilih mereka pada hari pemungutan suara 9 Desember 2020.

Bacaan Lainnya

Menurut Idham, tugas Polri hanya mengamankan jalannya tahapan pilkada. Artinya tidak boleh ada upaya dukung mendukung pasangan calon tertentu yang sifatnya memperlihakan Polri tidak netral.

“Kalau ada yang melanggar perintah saya, maka saya akan copot dan proses melalui propam baik disiplin ataupun kode etik,” tegas Idham dalam keterangannya, yang di lansir remolid Sabtu (26/9).

(rik/*)

Pos terkait