Lituania Mengakui Hizbullah Sebagai Organisasi Teroris

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews -Vilnius : Pemerintah Lituania pada Kamis mengumumkan pengakuan Hizbullah sebagai organisasi teroris.

“Setelah mempertimbangkan informasi yang diperoleh oleh lembaga dan mitra kami, kami dapat menyimpulkan bahwa ‘Hizbullah’ menggunakan cara teroris yang menimbulkan ancaman bagi keamanan sejumlah besar negara, termasuk Lituania. Kami berdiri bersama dengan Amerika Serikat, Jerman, Inggris, Belanda, serta negara-negara lain yang telah mencapai kesimpulan yang sama, ”kata Menteri Luar Negeri Lithuanias, Bapak Linas Linkevičius dalam sebuah pernyataan.

Bacaan Lainnya

“Kami menghargai kerja sama yang berhasil antara badan keamanan nasional Lituania dan Israel. Kami berterima kasih kepada lembaga-lembaga ini atas kerja signifikan mereka dalam membantu memastikan keselamatan warga kami, ”lanjutnya. “Penting untuk dicatat bahwa kami mendukung orang-orang yang damai di Lebanon dan keinginan mereka agar negara mereka menerapkan reformasi yang diperlukan.”

Menteri Luar Negeri Gabi Ashkenazi berbicara beberapa saat kemudian dengan mitranya dari Lithuania, memberi selamat kepadanya atas keputusan pemerintah Lithuania.

Saya berbicara dengan Lithuanian FM LinkeviciusL dan berterima kasih atas keputusan penting untuk menetapkan Hizbullah sebagai organisasi teroris. Saya meminta semua negara Eropa untuk membuat keputusan serupa. Tindakan Hizbullah di Lebanon menyandera seluruh penduduk Lebanon.

“Hizbullah adalah organisasi teroris yang telah mengendalikan teror di sebagian besar Lebanon dan mengubahnya menjadi kawasan lindung Iran sambil menyandera warga Lebanon, ekonomi dan sistem politiknya,” kata Menteri Gabi Ashkenazi.

“Ini keputusan yang berani dan penting untuk menjaga stabilitas kawasan,” lanjut Ashkenazi. “Saya menyerukan kepada semua negara Eropa untuk bergabung dalam keputusan tersebut  dan memahami bahwa ini adalah organisasi teroris yang berbahaya dan tak terhentikan yang melanjutkan upayanya untuk melakukan serangan teroris di seluruh dunia atas misi dan pendanaan Iran .”

Dia menyelesaikannya dengan berterima kasih kepada “Kementerian Luar Negeri dan lembaga pertahanan yang memimpin aktivitas antarlembaga untuk menyelesaikan langkah tersebut.”

Orang yang berafiliasi dengan Hizbullah dilarang memasuki Lituania selama 10 tahun. Keputusan yang dibuat oleh Departemen Migrasi Republik Lituania didasarkan pada informasi tentang aktivitas orang-orang yang terdaftar di dalam Hizbullah yang mengancam kepentingan keamanan nasional Lituania.

Lituania baru-baru ini memberikan bantuan kemanusiaan sebesar 50.000 EUR ke Lebanon, setelah ledakan besar di Beirut pada 4 Agustus.

Pos terkait