Macron ke Erdogan: ” Saya Mendukung Yunani ”

  • Whatsapp

Jurnaapatrolinews – Paris : Presiden Perancis Emmanuel Macron mendesak sesama pemimpin Eropa pada Kamis untuk melawan pemerintah Turki dan apa yang dia sebut provokasi ” tidak dapat diterima “‘ ketika Turki berusaha untuk memperluas sumber daya energi dan pengaruhnya di Mediterania timur.

Para pemimpin negara Uni Eropa yang berbatasan dengan Laut Mediterania mengadakan KTT darurat di Corsica di tengah kekhawatiran konflik terbuka dengan Turki yang berasal dari meningkatnya ketegangan atas pengeboran minyak dan gas lepas pantai. Para pemimpin Turki mengecam Perancis dan Uni Eropa karena berpihak pada Yunani dan Siprus dalam perselisihan tersebut.

Bacaan Lainnya

`Turki tidak lagi menjadi mitra di wilayah ini, ” kata Macron kepada wartawan menjelang KTT pulau. “Kami orang Eropa harus jelas dan tegas ” dengan pemerintah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan tentang  “perilakunya yang tidak dapat diterima, ” katanya.

Macron tidak merinci tindakan spesifik apa yang dia ingin negara-negara Eropa lakukan, tetapi mengatakan mereka harus membuat “ garis merah ” dengan Turki dan mencoba memulai kembali dialog.”

Kami orang Mediterania perlu hidup damai, ” katanya.

Yunani dan Turki telah mengerahkan angkatan laut dan udara untuk menegaskan klaim yang bersaing atas hak eksplorasi energi di Mediterania timur. Kapal survei dan kapal bor Turki terus mencari gas di perairan di mana Yunani dan Siprus mengklaim hak ekonomi eksklusif.

Perancis sedang melakukan patroli militer di wilayah tersebut untuk menunjukkan dukungan untuk Yunani dan Siprus, dan UE sedang mempertimbangkan sanksi baru terhadap Turki.

Terpisah dari diskusi diplomatik, pejabat militer Turki dan Yunani bertemu Rabu di markas NATO, sebagai bagian dari pertemuan yang sedang berlangsung yang bertujuan untuk mengurangi risiko konflik bersenjata. Yunani dan Turki keduanya adalah anggota NATO.

Berbicara pada hari Kamis kepada anggota parlemen UE, Menteri Urusan Eropa Yunani Miltiadis Varvitsiotis meminta dukungan dari mitra Eropa, mengatakan ketegangan atas hak energi “ dengan sendirinya merupakan ancaman besar bagi arsitektur keamanan kita bersama. ”

Dia mengatakan bahwa Turki melihat ke luar Yunani dan merupakan “ faktor destabilisasi utama di wilayah yang lebih luas, ” mengutip tindakan pemerintah Turki di Libya, Suriah dan sekitarnya.

Dia mengatakan bahwa Yunani tidak akan memprovokasi konflik tetapi tidak akan hanya duduk menunggu bantuan Eropa tiba: “ Pada akhirnya, kami akan membela diri, bahkan sendirian. ”

Pada KTT Korsika, Prancis ingin para pemimpin Eropa mendorong dimulainya kembali mediasi Jerman dalam sengketa Mediterania timur. Rusia juga menawarkan minggu ini untuk menengahi.

Para pemimpin juga berencana untuk membahas operasi UE dan NATO di Mediterania dan hubungan mereka dengan Turki.

Namun negara lain di KTT Corsica memiliki prioritas berbeda. Italia, Spanyol, dan Malta lebih memperhatikan perahu migran yang datang dari Afrika Utara ke pantai mereka. Portugal. sementara itu, memiliki sedikit kepentingan dalam ketegangan di sekitar Mediterania timur.

Perancis dan Yunani berharap ketujuh negara itu dapat tampil dengan front persatuan Eropa selatan menjelang pertemuan puncak penuh Uni Eropa akhir bulan ini yang difokuskan pada strategi blok itu terhadap Turki.

Pos terkait