Media Yunani : Erdogan Memerintahkan Hamas: ‘Luncurkan Serangan Terhadap Israel’

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Istanbul : Hamas melancarkan perang melawan Israel atas perintah Erdogan, ketika presiden Turki dan pemimpin organisasi Hamas bertemu di Istanbul pada waktu yang sama. 

Presiden Turki RN Erdogan bertemu kemarin dengan pemimpin Hamas Ismail Haniyeh di rumah terakhir Sultan Ottoman Vahdin di Istanbul.

Bacaan Lainnya

Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh kepala intelijen MIT Turki Hakan Fidan, kepala ajudan Erdogan Sefer Turan, juru bicara Kalin dan Saleh al-Aruri Palestina.

Topik diskusi mungkin adalah provokasi kekacauan di Israel dengan bantuan Hamas. Akibatnya, sirene pertahanan udara Israel berbunyi di kota Sderot dan Ibim di Jalur Gaza kemarin pagi, mengirim Dewan Regional Sha’ar Hanegev Israel ke tempat berlindung.

Juga pada hari Sabtu, 35 rudal ditembakkan dari balon pembakar yang ditembakkan ke Israel oleh teroris Hamas di Gaza. Serangan itu dikonfirmasi oleh Dinas Kebakaran dan Penyelamatan Israel dan melibatkan balon pembakar.

Pada hari Jumat, sirene pertahanan udara Israel juga terdengar di beberapa kota Israel di dekat perbatasan Gaza, dan militer Israel mengatakan telah mengaktifkan sistem pertahanan rudal Iron Dome, yang menembak jatuh roket.

Pada Sabtu pagi, surat kabar Lebanon Al Akhbar melaporkan bahwa organisasi teroris Gaza telah mengirim pesan ke Israel melalui pihak ketiga, memperingatkan bahwa jika pembunuhan pejabat Hamas dilanjutkan, kelompok teroris Palestina akan melihatnya sebagai deklarasi perang yang sulit dan memulai perang. konfrontasi skala besar melawan Israel.

AKP pada dasarnya meluncurkan perang proksi lain dari Presiden Turki Erdogan, yang juga ingin mengambil kendali Masjid Al-Aqsa setelah Hagia Sophia, untuk menampilkan dirinya sebagai pemimpin absolut dunia Muslim.

Operasi Hamas dilaporkan merencanakan serangan terhadap orang Israel di dalam dan luar negeri, dan tuduhan pembunuhan dilaporkan terhadap mantan walikota Yerusalem dan pemimpin partai MK Likir saat ini, Nir Barkat. Menteri Luar Negeri AS M.Pompeo akan pergi ke Israel untuk melakukan pembicaraan dengan Netanyahu dan kami mengharapkan perkembangan di banyak bidang.

Namun, pecahnya perang di wilayah tersebut akan kembali membawa Mediterania ke ambang perang umum yang hanya diinginkan oleh Turki yang hampir dibubarkan dan tidak ada orang lain.

Di tengah semua ini, Jerusalem Post, yang menggemakan pandangan Netanyahu, memperingatkan Erdogan bahwa bagi Israel Turki adalah musuh nomor satu di Timur Tengah dan bahwa aliansi Yunani, UEA, Siprus, Israel akan mencapai tujuannya dan akan “menekan” Turki di Mediterania Timur.  (pentapostagma)

Pos terkait