Mesir Mengungkap Peti Mati yang Terkubur 2.500 Tahun yang Lalu

  • Whatsapp
Salah satu makam yang ditemukan di situs arkeologi Saqqara ditunjukkan, 30 kilometer (19 mil) selatan Kairo, Mesir, Sabtu, 3 Oktober 2020. Mesir mengatakan para arkeolog telah menemukan sekitar 60 peti mati kuno di sebuah pekuburan luas di selatan Kairo.

JurnalPatroliNews – Mesir, Para arkeolog di Mesir mengatakan Sabtu bahwa mereka telah menemukan 59 peti mati kayu yang diawetkan dengan baik dan tertutup selama beberapa pekan terakhir yang terkubur lebih dari 2.500 tahun yang lalu.

Membuka salah satu sarkofagus yang dihias dengan hiasan sebelum media berkumpul, tim mengungkapkan sisa-sisa mumi yang dibungkus dengan kain penguburan dengan tulisan hieroglif dalam warna-warna cerah.

Bacaan Lainnya

Penemuan dramatis itu digali di selatan Kairo di kuburan Saqqara yang luas, pekuburan ibu kota Mesir kuno, Memphis, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO.

“Kami sangat senang dengan penemuan ini,” kata Mostafa Waziri, sekretaris jenderal Dewan Purbakala Tertinggi.

Sejak penemuan 13 peti mati pertama diumumkan hampir tiga minggu lalu, lebih banyak lagi yang telah ditemukan di lubang di kedalaman hingga 12 meter (40 kaki).

Sejumlah peti mati tambahan yang tidak diketahui mungkin masih terkubur di sana, menteri pariwisata dan barang antik, Khaled al-Anani, mengatakan di situs itu, dekat piramida Djoser yang berusia 4.700 tahun.

“Jadi hari ini bukan akhir dari penemuan, saya anggap itu awal dari penemuan besar,” ujarnya.

Peti mati, yang disegel lebih dari 2.500 tahun yang lalu, berasal dari Periode Akhir Mesir kuno, dari sekitar abad keenam atau ketujuh SM, tambah menteri itu.

Penggalian di Saqqara dalam beberapa tahun terakhir telah menemukan banyak artefak serta mumi ular, burung, kumbang scarab, dan hewan lainnya.

– Penemuan besar –

Penemuan peti mati tersebut adalah pengumuman besar pertama sejak wabah Covid-19 di Mesir, yang menyebabkan penutupan museum dan situs arkeologi selama sekitar tiga bulan mulai akhir Maret.

Puluhan patung juga ditemukan di daerah tersebut termasuk patung perunggu yang menggambarkan Nefertem, dewa kuno bunga teratai.

Studi pendahuluan menunjukkan bahwa sarkofagus kemungkinan besar milik para pendeta, negarawan senior, dan tokoh terkemuka dalam masyarakat Mesir kuno dari dinasti ke-26, kata Anani.

Semua peti mati akan dibawa ke Museum Agung Mesir yang akan segera dibuka di dataran tinggi Giza, tambahnya.

Mereka akan ditempatkan di seberang aula yang menampung 32 sarkofagus tersegel lainnya untuk para pendeta dari dinasti ke-22, yang ditemukan tahun lalu di kota selatan Luxor.

Pembukaan Museum Agung Mesir yang sempat tertunda beberapa kali direncanakan pada tahun 2021.

Museum ini akan menampung ribuan artefak, dari berbagai era sejarah Mesir, dari periode pra-dinasti hingga periode Yunani-Romawi.

Mesir berharap kesibukan penemuan arkeologi dalam beberapa tahun terakhir dan Museum Agung Mesir akan meningkatkan sektor pariwisata vitalnya, yang telah mengalami banyak guncangan sejak pemberontakan Musim Semi Arab 2011, yang terakhir pandemi.

(Ben)

Pos terkait