Militer Israel Bersiap Untuk Kemungkinan Trump Akan Menyerang Iran Di Hari-Hari Terakhir Kepresidenan

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : Pasukan Pertahanan Israel dalam beberapa pekan terakhir telah diinstruksikan untuk mempersiapkan kemungkinan bahwa AS akan melakukan serangan militer terhadap Iran sebelum Presiden Trump meninggalkan jabatannya, kata pejabat senior Israel kepada media AS “Axios”.

Mengapa penting : Pemerintah Israel menginstruksikan IDF untuk melakukan persiapan bukan karena intelijen atau penilaian apa pun bahwa Trump akan memerintahkan serangan semacam itu, tetapi karena pejabat senior Israel mengantisipasi “periode yang sangat sensitif” menjelang pelantikan Biden pada 20 Januari.

Bacaan Lainnya

Langkah-langkah kesiapan IDF terkait dengan kemungkinan pembalasan Iran terhadap Israel secara langsung atau melalui proksi Iran di Suriah, Gaza dan Lebanon, kata pejabat Israel.

Kilas balik : Minggu lalu, New York Times melaporkan bahwa Trump meningkatkan kemungkinan menyerang fasilitas pengayaan uranium Iran di Natanz dalam pertemuan dengan anggota senior tim keamanan nasionalnya.

Trump mengemukakan gagasan itu setelah diberi pengarahan tentang laporan Badan Energi Atom Internasional tentang meningkatnya persediaan uranium yang diperkaya Iran, tetapi para pejabat tinggi – termasuk Wakil Presiden Mike Pence dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo – memperingatkan tentang risiko eskalasi regional, menurut Times.

Trump tampaknya yakin bahwa akan terlalu berisiko untuk menyerang Iran secara langsung, tetapi telah mempertimbangkan opsi lain, lapor Times.

Apa yang terjadi : Menteri pertahanan Israel Benny Gantz berbicara dua kali dalam dua minggu terakhir dengan Christopher Miller, pejabat sekretaris pertahanan Trump. Mereka membahas Iran serta Suriah dan kerja sama pertahanan.

Minggu lalu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bertemu di Arab Saudi dengan Putra Mahkota Mohammed Bin Salman. Salah satu masalah utama yang dibahas adalah Iran, kata para pejabat Israel.

Pompeo mengunjungi Israel dan beberapa negara Teluk minggu lalu untuk membahas Iran. Pejabat Departemen Luar Negeri yang bepergian dengan Pompeo mengatakan kepada wartawan “semua opsi ada di meja.”

Sementara Pompeo berada di Teluk, Komando Pusat AS mengumumkan bahwa pembom strategis B-52 melakukan “misi pemberitahuan singkat, jarak jauh ke Timur Tengah untuk mencegah agresi dan meyakinkan mitra dan sekutu AS.” Itu dipandang sebagai sinyal lain untuk Iran.

Hossein Dehghan, penasihat pemimpin Iran dan calon kandidat dalam pemilihan presiden Iran mendatang, mengatakan kepada AP pekan lalu bahwa serangan militer AS terhadap Iran dapat memicu “perang penuh” di Timur Tengah.

Apa selanjutnya : Pejabat senior Israel memberi tahu bahwa mereka berharap Israel akan mendapatkan pemberitahuan sebelumnya sebelum serangan AS terhadap Iran. Tapi mereka khawatir itu tidak akan cukup untuk mempersiapkan diri sepenuhnya. Demikian perintah kepada IDF untuk mulai mengambil langkah-langkah persiapan dengan asumsi skenario seperti itu mungkin terjadi.

Pos terkait