Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Memperingatkan Hizbullah Pada Malam Tahun Baru Yahudi

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : IDF akan menanggapi dengan “tekad luar biasa” jika Hizbullah membunuh tentara Israel, Kepala Komando Utara Amir Baram memperingatkan Kamis. Puluhan ribu tentara saat ini dikerahkan di sektor utara, katanya kepada  harian Israel Hayom .

Liburan akhir pekan mendatang akan “menegangkan”, kata Baram, tanpa menjelaskan lebih lanjut. Perkiraan intelijen IDF mengindikasikan bahwa Hizbullah berencana untuk melakukan serangan sebelum Tahun Baru Yahudi , yang dimulai Jumat malam.

Bacaan Lainnya

Hizbullah harus membayar ‘harga mahal’

Hizbullah akan membayar “harga yang sangat mahal” jika itu melukai tentara Israel atau warga sipil, Juru Bicara IDF Hidai Zilberman juga memperingatkan. Tentara melakukan kegiatan rahasia sebagai bagian dari upaya untuk menggagalkan serangan, katanya kepada Makor Rishon  mingguan.

Zilberman menyoroti tanggapan kuat Israel terhadap serangan penembak jitu Hizbullah yang gagal pada bulan Agustus.

“Menanggapi dua peluru penembak jitu yang tidak melukai siapa pun, kami menyerang secara agresif di halaman belakang Nasrallah,” katanya. “Kami meluncurkan lebih dari 100 peluru, beberapa di antaranya memicu kebakaran di desa Syiah, dan kami menyerang posisi Hizbullah.”

IDF Siap untuk Skenario Ekstrim

Sementara itu, perwira senior lainnya memperingatkan bahwa IDF kini mengerahkan sejumlah besar unit elit dan senjata berat di dekat perbatasan.

Tentara memobilisasi “banyak pasukan khusus,” unit intelijen lapangan dan senjata artileri berat, kata Letkol Yitzhak Huri kepada The Times of Israel.

Pasukan ini didukung oleh kemampuan teknologi tinggi yang canggih dan banyak pesawat untuk pengintaian dan pembalasan cepat, katanya.

IDF siap untuk skenario ekstrim dan pertempuran besar jika perlu, kata Huri, yang menjabat sebagai wakil komandan Brigade ke-300. Perencana militer sudah menyelesaikan beberapa rencana pembalasan , katanya.

IDF berfokus untuk menggagalkan serangan yang akan segera terjadi, tetapi dapat memperpanjang penempatan khususnya selama berminggu-minggu.

“Jika perlu, kami akan mempertahankan siaga tinggi di darat, di udara dan di laut hingga Desember,” kata Juru Bicara IDF Zilberman. “IDF siap, waspada, dan bisa melakukannya.”

Pos terkait