Peneliti Israel : Alga Spirulina Dapat Mengurangi Tingkat Kematian Covid

  • Whatsapp
Ganggang Hijau Spirulina, (Foto : Kompasiana)

Jurnalpatrolinews – Tel Aviv : Sebuah tim ilmuwan dari Israel dan Islandia telah menerbitkan penelitian yang menunjukkan bahwa ekstrak alga spirulina berpotensi mengurangi kemungkinan pasien COVID-19 mengembangkan kasus penyakit yang serius.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Marine Biotechnology, menemukan bahwa ekstrak Spirulina yang dimanipulasi secara fotosintesis 70% efektif dalam menghambat pelepasan sitokin TNF-a, protein pensinyalan kecil yang digunakan oleh sistem kekebalan.

Penelitian ini dilakukan di laboratorium MIGAL di Israel utara dengan alga yang ditanam dan dibudidayakan oleh perusahaan Israel VAXA, yang berlokasi di Islandia. VAXA menerima dana dari Uni Eropa untuk mengeksplorasi dan mengembangkan pengobatan alami untuk virus corona.

Institut Penelitian MATIS Islandia juga berpartisipasi dalam penelitian ini.

Pada sebagian kecil pasien, infeksi virus corona menyebabkan sistem kekebalan melepaskan sitokin TNF-a dalam jumlah berlebihan, menghasilkan apa yang dikenal sebagai badai sitokin. Badai tersebut menyebabkan sindrom gangguan pernapasan akut dan kerusakan organ lain, penyebab utama kematian pasien COVID-19.

“Jika Anda mengontrol atau mampu mengurangi pelepasan TNF-a yang berlebihan, pada akhirnya Anda dapat mengurangi angka kematian,” kata Asaf Tzachor, peneliti dari IDC Herzliya School of Sustainability dan penulis utama studi tersebut.

Selama budidaya, kondisi pertumbuhan disesuaikan untuk mengontrol profil metabolisme dan molekul bioaktif alga. Hasilnya adalah apa yang disebut Tzachor sebagai ganggang yang “ditingkatkan”.

Tzachor mengatakan bahwa meskipun terdapat mekanisme pertumbuhan khusus, alga adalah zat yang sepenuhnya alami dan seharusnya tidak menimbulkan efek samping. Spirulina disetujui oleh Food and Drug Administration AS sebagai zat makanan. Ini diberikan secara oral dalam tetes cair.

“Ini wajar, jadi kami tidak mungkin melihat respons yang merugikan atau berbahaya pada pasien seperti yang terkadang Anda lihat pada pasien yang dirawat dengan obat kimia atau sintetis , ” katanya.

Alga telah terbukti mengurangi peradangan. Tzachor mengatakan jika terbukti efektif, spirulina juga bisa digunakan untuk melawan virus corona dan influenza lainnya.

Flu juga menyebabkan badai sitokin.

“Jika kita berhasil di langkah selanjutnya,” kata Dr. Dorit Avni, direktur laboratorium di MIGAL, “ada berbagai penyakit yang dapat diobati dengan menggunakan solusi inovatif ini – sebagai pengobatan pencegahan atau pengobatan pendukung.”

Selain itu, karena merupakan pengobatan terhadap pengaruh virus pada tubuh, maka dampaknya tidak boleh dipengaruhi oleh mutasi virus.

“Dalam studi ini, sangat menarik untuk menemukan aktivitas seperti itu pada alga yang tumbuh di bawah kondisi terkendali, menggunakan metode akuakultur berkelanjutan,” kata Dr. Sophie Jensen dari MATIS. “Meskipun bahan aktif belum diidentifikasi dengan kepastian mutlak, ekstrak tersebut membuka ruang untuk uji klinis yang menawarkan berbagai perawatan anti-inflamasi, untuk COVID-19 dan seterusnya.”

Tzachor mengatakan bahwa tim sekarang berharap dapat menjalankan uji klinis pada manusia.

“Jika uji klinis mengkonfirmasi kemanjuran terapi yang kami sarankan pada tingkat yang dilaporkan, zat tersebut dapat tersedia untuk populasi umum,” katanya.

“Kami berharap penelitian ini akan mendorong komunitas regulator dan investor serta perusahaan farmasi untuk menginvestasikan lebih banyak sumber daya dan lebih memperhatikan terapi berbasis alam. Potensinya luar biasa. ”  (***/. dd – jpost)

Pos terkait