Produsen Senjata Terbesar Israel Diincar di London Oleh Para Aktivis Aksi Palestina

  • Whatsapp
Bangunan disemprot merah, melambangkan darah warga Palestina, oleh aktivis Aksi Palestina sebagai protes terhadap Sistem Elbit di London, Inggris, 21 Agustus 2020

Jurnalpatrolinews – London : Aktivis Aksi Palestina, sebuah kelompok aksi langsung yang menentang pendudukan brutal Israel, menargetkan situs London perusahaan senjata terbesarnya , Sistem Elbit, sebagai protes atas dugaan peran perusahaan dalam “penghancuran, penindasan dan pembunuhan penduduk asli di seluruh dunia.”

Aktivis menutupi tiga situs dengan cat merah, dalam apa yang tampaknya menjadi upaya untuk melambangkan peran yang dituduhkan dalam tumpahan darah Palestina, dengan pesan yang menyerukan kepada tuan tanah untuk menutup operasi Elbit di Inggris.

Bacaan Lainnya

Produsen senjata Israel memiliki sepuluh pangkalan di seluruh Inggris, termasuk empat pabrik senjata yang memproduksi suku cadang untuk drone yang digunakan dalam pendudukan brutal Israel di Palestina.

Elbit telah menjadi sasaran aksi langsung beberapa kali oleh kelompok-kelompok di sekitar Inggris setelah membanggakan pada pameran senjata bahwa senjatanya diuji dalam pertempuran di Gaza, yang sebagian besar berpenduduk sipil. Ribuan pria, wanita dan anak-anak Palestina yang tidak bersalah telah terbunuh dalam serangan militer Israel.

Situs yang ditargetkan oleh aktivis dari Aksi Palestina termasuk kantor Elbit Systems HQ di pusat kota London, serta kantor pusat pemiliknya, LaSalle Asset Management di Mayfair. Pabrik Elbit, Elbit-Instro, juga menjadi sasaran di Kent.

Pernyataan seperti “Shut Elbit Down”, “Diuji terhadap Palestina, Digunakan di Kashmir” dicat dengan cat di situs tersebut.

Salah satu situs ini termasuk markas Elbit, yang telah menjadi sasaran pengunjuk rasa untuk keempat kalinya dalam dua minggu. Aktivis menulis surat yang menyatakan bahwa mereka akan terus mengecat Elbit dengan warna merah untuk mengganggu “bisnis seperti biasa” dan secara tepat membahas amoralitas kehadiran Elbit di Inggris.

Palestine Action menulis kepada pemilik markas Elbit, LaSalle Asset Management, meminta perusahaan untuk mengeluarkan Sistem Elbit sebelum tindakan tersebut. Sampai saat ini, belum ada tanggapan, yang mendorong para aktivis untuk mengambil tindakan dengan menutupi pintu kaca depan dan jendela kantor pusat tuan tanah dengan cat merah dengan pesan “jika Anda membantu penjahat perang, Anda adalah penjahat perang”.

Sebuah pesan juga ditempatkan di dinding yang berjanji untuk melanjutkan protes sampai pemilik rumah menutup Elbit.

Elbit Systems adalah perusahaan senjata swasta terbesar di Israel, memasarkan senjata mereka sebagai “uji lapangan” pada warga sipil Palestina, terutama warga Gaza yang sebagian besar adalah anak-anak dan pengungsi.

Para pegiat mengatakan Elbit memasok 85 persen drone yang digunakan dalam invasi Gaza pada 2014, di mana lebih dari 2.200 warga Palestina, termasuk 500 anak-anak, tewas hanya dalam 50 hari.

Palestine Action mengatakan bahwa mereka berfokus pada menargetkan semua dari sepuluh situs tempat Elbit menjalankan operasinya sampai ditutup. “Untuk setiap kehidupan Palestina yang telah diambil Elbit, untuk setiap rumah Palestina yang telah dihancurkan Elbit dan untuk setiap kehidupan yang telah menderita sehingga Elbit dapat mengambil untung, kami akan mengambil tindakan. Kami akan terus meningkatkan sampai kami menutup Elbit, ”kata aktivis Aksi Palestina.

Pos terkait