Putra Mahkota Saudi Takut Dibunuh Rakyatnya Sendiri Jika Normalisasi Hubungan dengan Israel

  • Whatsapp
Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman.

JurnalPatroliNews – PUTRA Mahkota Saudi Mohammed bin Salman mengatakan bahwa dia khawatir akan nyawanya jika sepakat melakukan normalisasi dengan Israel, demikian diklaim miliarder Israel-Amerika Haim Saban.

Saban mengatakan, Putra Mahkota Saudi, yang juga dikenal dengan inisial MBS, mengatakan bahwa mengikuti langkah Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain akan membuatnya “dibunuh oleh Iran, oleh Qatar dan rakyat saya sendiri”.

Bacaan Lainnya

Dilaporkan Haaretz, kekhawatiran MBS itu diungkapkan Saban pada acara kampanye online pro-Biden di Florida, Rabu (22/10/2020).

UEA dan Bahrain, yang secara erat mengoordinasikan kebijakan luar negeri mereka dengan Arab Saudi, menormalisasi hubungan dengan Israel pada Agustus, memperkuat langkah tersebut dengan upacara penandatanganan di Gedung Putih bulan lalu.

Saban, seorang miliarder yang mendirikan Saban Center for Middle East Policy di Brookings Institution, adalah salah satu dari sedikit Demokrat yang hadir ketika perjanjian, yang dijuluki Perjanjian Abraham (Abraham Accords), ditandatangani pada 15 September.

Pada Jumat (23/10/2020), Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan dia mengharapkan Arab Saudi juga menyetujui hubungan yang lebih dekat dengan Israel dalam beberapa bulan mendatang.

Komentar Trump itu disampaikan tak lama setelah Sudan menjadi negara Arab ketiga dalam beberapa bulan terakhir yang menormalisasi hubungan dengan Israel.

Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan al-Saud mengatakan Kerajaan itu tidak akan mengakui Israel sampai ada kembalinya negosiasi Israel-Palestina.

(oz)

Pos terkait