Kamis, 11 Juli 2019 12:07 WIB

INTERNASIONAL

Kapal Induknya Bocor saat Uji Coba Laut, Inggris Dibuat Malu

Beno - jurnalpatrolinews
Kapal Induknya Bocor saat Uji Coba Laut, Inggris Dibuat Malu Foto : Kapal induk HMS Queen Elizabeth milik Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Foto/Departemen Pertahanan Inggris

JurnalpatroliNews - LONDON - Angkatan Laut Kerajaan Inggris dibuat malu setelah kapal induk HMS Queen Elizabeth mengalami kebocoran ketika sedang diuji coba di laut. Kebocoran tersebut memaksa kapal kembali ke Pangkalan Angkatan Laut Portsmouth lebih awal dari jadwal semestinya.

HMS Queen Elizabeth selama ini dibanggakan militer Inggris sebagai kapal induk terbesar dan terkuat.

Kebocoran tersebut menyebabkan air laut membanjiri kompartemen kapal dan sebuah pemicu accidental dari sistem sprinkler kapal.

Kebocoran pada kapal terdeteksi pada hari Selasa. Kapal HMS Queen Elizabeth meninggalkan Pangkalan Angkatan Laut Portsmouth bulan lalu selama uji coba dan pelatihan di laut selama lima minggu.

"Kebocoran itu masalah kecil terkait dengan sistem internal," kata Departemen Pertahanan Inggris melalui seorang juru bicaranya pada hari Rabu (10/7/2019), seperti dikutip BBC.

"Investigasi atas penyebabnya sedang berlangsung," lanjut juru bicara tersebut tanpa disebutkan namanya.

Kapal induk itu dibangun dengan biaya 3,1 miliar poundsterling atau lebih dari Rp54,6 triliun. HMS Queen Elizabeth diharapkan menjadi andalan Angkatan Laut setidaknya selama 50 tahun ke depan.

Bocoran air memasuki kompartemen internal. Air yang masuk kemudian dipompa keluar dan kapal induk sepanjang 900 kaki (280 meter) itu bergegas kembali ke dermaga di Portsmouth.

Masalah lain yang mengganggu HMS Queen Elizabeth terungkap pada bulan Mei, di mana mantan kapten kapal, Nick Cooke-Priest, dikeluarkan setelah mengaku telah menyalahgunakan mobil dinas Galaxy Ford milik Departemen Pertahanan.

HMS Queen Elizabeth mulai ditugaskan pada bulan Desember 2017. Kapal dengan berat 65.000 ton itu baru-baru ini dilabuhkan di Rosyth, Fife, untuk pemeriksaan dan pemeliharaan rutin.

(Sindo)


Berita Terkait
KOMENTAR
Kontak Informasi
Redaksi : -
Media Partner : -
Iklan : -