Selasa, 16 Juli 2019 18:27 WIB

INTERNASIONAL

Kesaksian soal Kamp Tahanan China: Penyiksaan hingga Pengambilan Organ

Beno - jurnalpatrolinews
Kesaksian soal Kamp Tahanan China: Penyiksaan hingga Pengambilan Organ Foto : Kamp-kamp penahanan China untuk kelompok monoritas Uighur di Xinjiang. (REUTERS/Thomas Peter)

JurnalPatroliNews - BEIJING - Kamp-kamp tahanan untuk minoritas Uighur di Xinjiang digambarkan pemerintah China sebagai sekolah di mana orang-orang yang dicurigai sebagai ekstremis diajari budaya dan nilai-nilai China. Cara itu diklaim sebagai upaya untuk mendidik ulang mereka dan menjaga masyarakat tetap aman.

Tetapi orang-orang yang selamat dari jaringan kamp tahanan yang luas di negara itu mengungkapkan kelas-kelas—yang berlangsung dari subuh hingga tengah malam—adalah wajib dan kegagalan untuk menyelesaikannya dengan memuaskan menyebabkan penyiksaan yang mengerikan.

Penahanan di kamp-kamp pendidikan ulang terjadi setelah masa tugas yang panjang di penjara, dengan kerja paksa dan tes medis berulang-ulang, yang oleh kelompok pembela hak asasi manusia (HAM) adalah bagian dari perdagangan organ paksa China.

Bulan lalu, China Tribunal—pengadilan internasional dan independen untuk China—di London yang diketuai oleh Sir Geoffrey Nice menyimpulkan bahwa "human farming operation" yang disponsori negara berlangsung di seluruh negeri.

Menurut Sir Geoffrey, praktik-praktik itu—yang secara konsisten disangkal China—merupakan genosida, pembunuhan serta penyiksaan skala industri.

"Pengambilan paksa organ adalah kejahatan yang tak tertandingi, berdasarkan kematian-untuk-kematian, dengan pembunuhan (dari) kejahatan massal yang dilakukan pada abad terakhir," katanya.

Tribunal yang dia pimpin mendengar kesaksian dari lebih dari 50 orang—banyak dari mereka adalah mantan narapidana di kamp-kamp ??yang menampung sekitar 1,5 juta orang. Identitas semua saksi dilindungi.

Salinan pernyataan tribunal, yang dilihat oleh news.com.au, Selasa (16/7/2019), menggambarkan penyiksaan fisik dan mental biadab di tangan penjaga dan narapidana yang bersedia dalam upaya untuk memaksa pengakuan bersalah serta menghancurkan semangat orang sebelum menjalani pendidikan ulang.

Mayoritas dari mereka yang ditahan belum dihukum karena kejahatan. Perbuatan mereka yang dianggap salah termasuk mempraktikkan agama ilegal Falun Gong dan keberadaan mereka sebagai etnik Uighur yang dicurigai terlibat jaringan ekstremis.

Pemeriksa Kesehatan Organ

Seorang pria asal Kazakhstan ditangkap bulan Maret 2017 dan ditahan hingga bulan November di kamp penjara yang luas. Polisi China mengklaim bahwa ia terlibat dalam penyebaran ekstremisme Uighur dan mendukung terorisme.

Selama ditahan, pria itu mengaku mengalami pemukulan brutal, tes medis dan indoktrinasi paksa. Ia baru dibebaskan setelah mendapat tekanan politik dari pemerintah Kazakhstan.

Orang tua pria itu tinggal di wilayah Pichan di China, dan dia ditangkap oleh beberapa petugas polisi rahasia ketika mengunjungi orangtuanya. Itu adalah perjalanan yang telah dilakukannya beberapa kali sebelumnya tanpa insiden.

Pada hari pertama di tahanan, ia dipaksa untuk memberikan sampel urine dan darah sebelum menjalani ultrasound pada ginjal, jantung, dan paru-parunya. Kemudian, ia menjalani tes mata. Tes-tes ini diulangi kemudian selama penahanannya.

Tribunal mendengar kesaksian sebagian besar narapidana menjalani tes untuk memeriksa kelayakan organ mereka, yang dipanen secara paksa untuk memenuhi permintaan besar perdagangan transplantasi.

China menyatakan sekitar 60.000 transplantasi organ terjadi setiap tahun, dan sumbangan berasal dari sistem sukarela. Namun, tribunal mendengar kesaksian bahwa tidak mungkin sistem sukarela seperti itu dapat memenuhi kuota permintaan.

Daftar tunggu organ hampir tidak ada, dengan yang istimewa, kuat dan kaya dibawa masuk dan keluar. Ada juga informasi yang menyebut China menjual kelebihan organ di pasar gelap.

Secara keseluruhan, Sir Geoffrey menyimpulkan perdagangan transplantasi China bernilai USD1 miliar bagi perekonomian nasionalnya.

Tindakan Brutal


Tribunal mendengar kesaksian dari pria lain yang ditangkap di sebuah universitas setelah polisi menemukan materi Falun Gong di komputernya.

Falun Gong, agama semacam Buddha yang berfokus pada kesehatan dan kesejahteraan melalui meditasi dan doa, merupakan agama ilegal di China sejak penumpasan anti-agama dimulai pada tahun 1999.

"Setiap tahun selama penahanan saya, pihak berwenang akan memaksa kami melakukan pengambilan darah dan sinar-X tetapi tidak pernah memberi tahu saya tentang hasil apa pun," kata pria itu kepada tribunal.

Rumor tentang pengambilan organ secara paksa tersebar luas di penjara, dan dia takut bahwa dia akan dibunuh untuk hal itu.

Pria itu ditahan dari akhir 2006 hingga awal 2009, selama waktu itu ia dipindahkan dari penjara ke kamp kerja paksa dan akhirnya menjalani sekolah pendidikan ulang.

Tahanan lain disuap oleh penjaga untuk menyiksanya dengan pemukulan dan penghinaan, termasuk memaksa orang itu untuk memakan kotorannya sendiri. "Para penjaga membiarkan tahanan menyiksa saya berkali-kali," katanya.

"Suatu hari seorang narapidana memukul punggung saya dan seorang narapidana lain datang dari luar dan berteriak kepadanya; 'Jangan melukai organnya'."

Pria itu secara rutin kehilangan makanan untuk waktu yang lama sebelum dicekok paksa. Sebagai hukuman atas ketidaktaatan yang dirasakan, pria itu dipaksa berjongkok di atas bangku kecil selama berjam-jam atau hinggap dalam waktu lama sampai dia tidak bisa lagi berdiri.

"Ada kalanya mereka menolak saya menggunakan kamar kecil, memaksa saya buang air kecil dan buang air besar di celana saya," katanya. "Saya terpaksa memakai celana itu, bahkan saat makan."

Pada satu kesempatan, ia mengalami rejimen kurang tidur. Itu dimulai dengan diizinkannya hanya tidur dua hingga tiga jam setiap hari, yang katanya, dikurangi lagi menjadi satu jam dan kemudian tidak tidur.

Pihak berwenang ingin pria itu menandatangani tiga pernyataan—sejenis janji untuk mengecam keyakinannya terhadap Falun Gong, untuk mengaku bersalah atas kejahatan dan menyatakan bahwa dia tidak dipaksa.

Pria itu mengatakan dia menolak, yang menyebabkan alis, bulu mata dan rambut wajahnya dicabut. Suatu kali dia ditelanjangi dan seorang penjaga memerintahkan tahanan lain. "Untuk memaksa pegangan sikat toilet dimasukkan ke dalam anus saya," ujarnya.

Pada akhir 2007, pria itu mengatakan dia menyerah dan setuju untuk menandatangani tiga pernyataan. "Meskipun itu mengingkari hati saya," katanya.

"Saya merasa bahwa saya telah mengkhianati kepercayaan saya, menjual jiwa dan hati nurani saya agar tidak dianiaya dan hidup seperti orang mati yang berjalan," katanya. "Saya merasa mati lebih baik, tetapi guru (Falun Gong) kami mengajari kami bahwa kami tidak boleh membunuh orang lain atau bunuh diri."

Pria itu dikirim ke kamp pendidikan ulang di mana hari-hari yang panjang dipenuhi dengan lagu-lagu, kelas sejarah Komunis dan video "cuci otak".

Pria Kazakhstan itu mengatakan kepada tribunal bahwa para tahanan kamp pendidikan ulang dibangunkan pada pukul 06.00 pagi. Mereka mengkondisikan tempat tidur mereka dengan presisi militer atau akan menghadapi hukuman.

Ada upacara pengibaran bendera diikuti dengan sarapan yang sedikit dan lagu-lagu pujian, yang mencakup lirik seperti; "Di mana tidak ada Partai Komunis, tidak ada China baru" dan "Sosialisme baik".

"Semua orang harus menyanyikan salah satu dari lagu merah ini," kata pria itu. "Juga, sebelum mulai makan, kita harus mengatakan; 'Terima kasih kepada partai, terima kasih kepada negara, terima kasih kepada Presiden Xi, saya berharap kesehatannya baik, saya berharap Presiden Xi panjang umur dan awet muda'."

Narapidana yang tidak bisa berbahasa Mandarin diajarkan bahasa Mandarin. Kelas-kelas lain diisi berbagai materi termasuk hukum dan peraturan Partai Komunis, lagu, tarian dan instruksi anti-Falun Gong dan anti-Uighur.

"Juga selama pelajaran, mereka memberi tahu Anda tentang kasus-kasus yang telah terjadi... dan hukuman yang telah diberikan dan untuk apa," katanya. "Ini untuk menciptakan rasa takut, dengan cara mereka menggunakan contoh-contoh ini untuk memberi tahu orang betapa mahal harga yang akan mereka bayar."

Ada jam pelatihan militer termasuk berbaris dan berdiri tegak di antara kelas siang dan malam.

"Mereka mengklaim, melalui pendidikan ulang mereka dapat membebaskan pikiran orang untuk merangkul partai dan mencintai negara, untuk mematuhi semua aturan dan peraturan partai," kata pria itu. 

"Tidak ada yang berhak menolak perintah," katanya. "Ada polisi bersenjata, beberapa di antaranya membawa tongkat kayu...jika Anda menunjukkan tanda-tanda ketidaktaatan, mereka akan segera datang dan memukuli Anda dengan keras."

Pernyataan saksi ini menggemakan lusinan orang lain yang diterima oleh tribunal yang mengatakan tentang kondisi penjara yang brutal, kerja paksa, dan diikuti periode pendidikan yang panjang.

Lebih lanjut, tribunal mendengar kesaksian soal para tahanan yang nasibnya tidak mengalami kematian secara alamiah dan mengalami pengambilan organ. Menurut kesaksikan, beberapa pemindahan organ terjadi ketika para tahanan masih hidup.

Seorang wanita yang ayahnya meninggal di kamp penjara mengatakan dia diberitahu pada 28 Januari 2009 bahwa ayahnya telah meninggal karena sebab alamiah.

Setelah 10 jam menuntut untuk melihat tubuh ayahnya, dia dibawa ke kamar mayat. Di sana, kereta dorong meluncur dari lemari es untuk menunjukkan tubuh ayahnya yang memar.

Ketika dia mengulurkan tangan untuk menyentuh jasad ayahnya, beberapa bagian tubuh masih hangat, termasuk bibir dan dada.

"Kami meminta penyelamatan darurat dan ditolak secara brutal...(kami) berteriak minta tolong dan menghubungi (nomor) 110 (layanan darurat) tetapi diseret jauh dari tempat itu oleh petugas penegak hukum," katanya.

Dia mengatakan kepada tribunal bahwa ayahnya masih ada tanda-tanda kehidupan pada saat itu. "Namun didorong kembali ke dalam freezer," ujarnya.

Tribunal mendengar keaksian seorang mantan dokter yang diperintahkan untuk bekerja di rumah sakit transplantasi, di mana para donor hampir secara eksklusif adalah mendiang tahanan penjara.

Tetapi pada satu kesempatan, dia mengatakan seorang lelaki berdarah deras ketika dia memotong kulitnya. Itu menunjukkan bahwa lelaki itu masih hidup tetapi dibius.

China telah secara konsisten menyangkal tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di kamp-kamp penjara, yang digambarkan sebagai sekolah pendidikan ulang secara sukarela.

Sementara orang-orang tidak diizinkan untuk pergi dan wajib mengikuti kelas, diklaim bahwa mereka adalah peserta yang ingin berada di sana untuk menjadi warga negara China yang lebih baik.

China juga membantah pengambilan organ secara paksa, meskipun tribunal menunjukkan bahwa ceritanya telah berubah berulang kali selama beberapa tahun terakhir.

Pertama-tama otoritas China membantah menggunakan tahanan yang sudah meninggal untuk donor organ, kemudian mengatakan mereka hanya menggunakan tahanan terpidana mati yang telah meninggal. Kemudian dikatakan organ diperoleh dari sistem sumbangan publik sukarela.

(Sindo)


KOMENTAR
Kontak Informasi
Redaksi : -
Media Partner : -
Iklan : -