Senin, 03 Februari 2020 17:01 WIB

INTERNASIONAL

Penembakan Sengit di Idlib Tewaskan Sejumlah Tentara Turki

Ferdinand Mannopo - jurnalpatrolinews
Penembakan Sengit di Idlib Tewaskan Sejumlah Tentara Turki Foto : Satuan Tentara Arab Suriah, yang memperbaiki posisi mereka di pinggir utara dan tenggara Hasaka, terus memperkuat posisi mereka untuk menghadapi agresi militer Turki dan melindungi warga lokal dari serangan Turki (SANA Agency)

"terhadap elemen-elemen kami yang dikirim sebagai bala bantuan untuk mencegah bentrokan di Idlib, meski posisi mereka dikoordinasikan sebelumnya," bunyi pernyataan Kementerian Pertahanan Turki.

 

JurnalPatroliNews - Istanbul,--- Empat tentara Tuki tewas dan sembilan lainnya terluka, dengan salah seorang mengalami luka serius, dalam penembakan sengit oleh pasukan pemerintah Suriah di kawasan Idlib Suriah pada Senin, demikian Kementerian Pertahanan Turki.

Pasukan Turki langsung membalas, dengan menghancurkan target di kawasan Idlib, menurut pernyataan kementerian, tanpa membeberkan kronologi serangan balik tersebut.

Pasukan Presiden Suriah Bashar al-Assad, yang didukung oleh kekuatan udara Rusia, barubaru ini menerobos masuk ke wilayah Idlib. Presiden Tayyip Erdogan pada Jumat mengatakan Turki tak menutup kemungkinan untuk meluncurkan operasi militer di lokasi tersebut kecuali pertempuran dihentikan.

Turki, yang menampung 3,6 juta pengungsi dari Suriah, mengkhawatirkan gelombang migran baru dari Idlib. Pihaknya memiliki 12 pos pemantau di seluruh kawasan tersebut, yang dibentuk berdasarkan kesepakatan 2017 dengan Rusia dan Iran. Sejak saat itu beberapa pos pemantau di antaranya dikepung oleh pasukan pemerintah Suriah.

Penembakan oleh pasukan pemerintah Suriah dilakukan "terhadap elemen-elemen kami yang dikirim sebagai bala bantuan untuk mencegah bentrokan di Idlib, meski posisi mereka dikoordinasikan sebelumnya," bunyi pernyataan Kementerian Pertahanan Turki.

Idlib merupakan benteng utama terakhir yang dikuasai gerilyawan dalam perang hampir sembilan tahun Suriah dan Erdogan menuding Rusia melanggar kesepakatan untuk mengurangi pertempuran di kawasan tersebut, tuduhan yang dibantah oleh Moskow pada Jumat.

Sumber: Reuters


KOMENTAR
Kontak Informasi
Redaksi : ekawdy77ads@gmail.com
Media Partner : ekawdy77ads@gmail.com
Iklan : jurnalpatroli2016@gmail.com, WA 081318185028