Solar Panel, PLN Buka Peluang Beli Listrik EBT dari Masyarakat

  • Whatsapp

JurnalPatroliNews – Jakarta, Direktur Utama PT PLN (Persero) Zulkifli Zaini menyebut saat ini masyarakat sudah bisa mensuplai listrik untuk kebutuhan harian rumah tangga sendiri melalui energi baru terbarukan (EBT). Salah satunya, menggunakan solar panel di atap maupun di halaman tempat tinggalnya.

Ke depan, ia memperkirakan Independent Power Producer (IPP) yang menjual listrik ke perusahaannya tak hanya korporasi-korporasi besar, melainkan juga kelompok masyarakat. Dalam hal ini, masyarakat tak cuma hanya berada di posisi konsumen melainkan juga produsen listrik.

Bacaan Lainnya

“Kalau ada kelebihan mereka pasti berpikir bagaimana mereka menjual listrik solar panel dari yang mereka lakukan. Sehingga grid (jaringan) yang dibutuhkan nantinya tidak hanya satu arah tetapi juga dua arah,” ujarnya dalam diskusi virtual, Rabu (12/8).

Zulkifli juga menyampaikan bahwa skema tersebut bisa jadi inovasi yang dapat membantu perseroan memenuhi target bauran Energi Baru Terbarukan (EBT) sebesar 23 persen pada 2025.

Perusahaannya dengan demikian tak perlu mengeluarkan dana besar untuk investasi pembangkit energi baru dan terbarukan.

“Sudah barang tentu, seperti yang saya katakan, bahwa yang survive bukan yang paling besar yang paling pintar dan paling banyak modalnya tapi yang inovatif,” imbuhnya.

Dalam Rencana Jangka Panjang Perusahaan (RPJPP), lanjut Zulkifli, PLN sendiri menargetkan kapasitas pembangkit listrik berbasis EBT sebesar 12,8 Giga Watt (GW) pada 2024. Namun hingga akhir 2019 lalu, realisasi daya pembangkit EBT terpasang baru mencapai 7,8 GW.

Artinya, masih ada defisit 5 GW untuk dapat mencapai target RJPP 2024. Sementara jika mengacu pada Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL), defisit kapasitas pembangkit listrik EBT jauh lebih besar. “RUPTL menargetkan 16,3 GW, sehingga ada selisih antara RPJPP dan RUPTL sebesar 3,5 GW,” terangnya.

Lantaran itu lah, PLN mulai menggenjot pembangunan pembangkit EBT dengan menggenjot bauran biomassa sebagai pengganti batubara untuk bahan bakar pembangkit listrik diesel.

Selanjutnya, perusahaan juga berencana meningkatkan pembangunan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dengan memanfaatkan lahan tambang yang sudah tidak digunakan serta permukaan air di danau dan waduk sehingga tak membutuhkan pembebasan lahan.

(lk/*)

Pos terkait