Studi Baru Menemukan Varian Virus Corona Kemungkinan Akan Berevolusi, Lolos Dari Generasi Vaksin Saat Ini

  • Whatsapp
Foto : Ilustrasi (Pixabay)

Jurnalpatrolinews – California : Sebuah studi baru yang meneliti keefektifan generasi vaksin saat ini terhadap varian SARS-CoV-2 di Inggris dan Afrika Selatan membuat bacaan yang serius, dan meningkatkan momok infeksi ulang yang meluas.

Studi yang dipublikasikan di Nature pada tanggal 8 Maret, memperingatkan bahwa generasi saat ini vaksin dan perawatan antibodi monoklonal mungkin kehilangan perlombaan senjata melawan coronavirus, meningkatkan menakutkan itu, kemungkinan terbuka dari reinfeksi kecuali vaksin peluncuran ini sangat dipercepat di seluruh dunia untuk mencegah lebih lanjut mutasi.

Bacaan Lainnya

Penemuan studi saat ini sedang dilakukan di tengah hasil terbaru mengenai vaksin Novavax, yang melaporkan tingkat kemanjuran 90 persen terhadap varian Inggris tetapi hanya kemanjuran 49,4 persen dalam memerangi varian Afrika Selatan.

“Studi kami dan data uji klinis baru menunjukkan bahwa virus bergerak ke arah yang menyebabkannya lepas dari vaksin dan terapi kami saat ini yang ditujukan untuk melawan lonjakan virus,” kata penulis utama studi tersebut, David Ho.

Ho memperingatkan bahwa, dengan terus “penyebaran yang merajalela” dari virus di wilayah tertentu di dunia, umat manusia “dapat dikutuk untuk mengejar SARS-CoV-2 yang berkembang terus-menerus, seperti yang telah lama kita lakukan untuk virus influenza.”

Dia menyerukan upaya mitigasi yang dilipatgandakan seiring dengan peluncuran vaksin yang dipercepat, dengan alasan bahwa waktu sangat penting untuk memberantas ancaman yang ditimbulkan oleh virus corona secara permanen, daripada membiarkannya bermutasi dan bertahan tanpa batas waktu.

Ho dan timnya menemukan bahwa antibodi pada penerima vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna kurang efektif dalam menetralkan varian Inggris dan Afrika Selatan, dengan penurunan kemanjuran dua kali lipat dalam kasus yang pertama, dan hingga 8,5 penurunan-kali lipat dalam aktivitas menetralkan dengan yang terakhir.

“Penurunan aktivitas penetral terhadap varian Afrika Selatan cukup berarti, dan kami sekarang melihat, berdasarkan hasil Novavax, bahwa hal ini menyebabkan penurunan efektivitas perlindungan,” kata Ho.

Studi tersebut tidak memeriksa varian Brasil, yang memiliki mutasi serupa pada protein lonjakan dengan varian Inggris dan Afrika Selatan.

“Kekhawatiran di sini adalah bahwa infeksi ulang mungkin lebih mungkin terjadi jika seseorang dihadapkan dengan varian ini, terutama yang Afrika Selatan,” kata Ho.

(***/. dd – rt)

Pos terkait