Sumbu Turki-Azerbaijan “Marah” Atas Resolusi Prancis di Artsakh

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Baku : Suku Azeri mungkin telah berhasil, dengan bantuan Turki, tentu saja, untuk mengusir orang-orang Armenia yang telah lama menderita dari tanah leluhur mereka di wilayah Nagorno-Karabakh, tetapi masalahnya belum berakhir di sini, seperti yang terlihat.

Resolusi Majelis Nasional Prancis untuk pengakuan Artsakh, memberikan sedikit harapan bahwa ia dapat “membangunkan” negara-negara Barat lainnya untuk mendukung Armenia, bahkan dengan terlambat. 

Bacaan Lainnya

Media Azerbaijan melaporkan bahwa duta besar Prancis untuk Baku akan dipanggil ke Kementerian Luar Negeri sebagai bagian dari persetujuan Majelis Nasional Prancis atas keputusan yang meminta pemerintah untuk mengakui kemerdekaan Karabakh.

Pelayanan pers Kementerian Luar Negeri Azerbaijan menyatakan: “Duta Besar Perancis untuk Azerbaijan akan dipanggil ke Kementerian Luar Negeri, dalam kerangka Majelis Nasional Perancis untuk mengambil keputusan yang bias dan tidak berdasar. “Dalam pertemuan itu, pihak Azerbaijan akan mengumumkan protes tegasnya kepada Duta Besar.”

Sebelumnya, Majelis Nasional Prancis mendukung resolusi yang menyerukan pemerintah untuk mengakui kemerdekaan Karabakh.

Dan 188 deputi memberikan suara mendukung resolusi tersebut, sementara tiga memilih menentang, dan 16 deputi abstain.

Pada 25 November, Senat Prancis mengeluarkan resolusi serupa.

Poros Azerbaijan-Turki telah dibuat marah oleh gerakan di Paris, karena Prancis adalah negara yang tampaknya sedang ingin “bertahan” dengan rencana Turki dan cabang mereka …

Prancis tampaknya melihat melampaui fakta. Dia tampaknya memahami bahwa Turki sekarang menciptakan masalah yang nyata dan tidak terbatas pada pejabat retoris. Erdogan telah menyatakan perang informal dengan Barat, terlibat dalam konflik antar negara, secara langsung memprovokasi Yunani, Siprus dan ekspansi Eropa ke Mediterania Timur, sementara tidak perlu menyebutkan keterlibatannya di Suriah, Libya dan yang terbaru di Artsakh. 

Pos terkait