1,690 dibaca,  1 dibaca hari ini

Jurnalpatrolinews – Damaskus : Komando militer Suriah mengumumkan kesiapannya untuk menggunakan pesawat tempur MiG-29 modern yang dikirim oleh Rusia untuk melindungi wilayah udara di bagian timur Laut Mediterania, termasuk untuk menyerang pejuang Israel, jika yang terakhir menunjukkan agresi terhadap Suriah, demikian kantor berita Aviapro dan AMN.

“Pada hari Sabtu, Angkatan Udara Arab Suriah (SyAAF) menerima batch baru pesawat MiG-29, yang baru-baru ini dimodifikasi di Rusia sebelum dipindahkan ke pangkalan udara Khmeimim di Latakia barat daya. Menurut sumber militer Suriah, pesawat ini lebih efisien daripada generasi sebelumnya, dan mereka melakukan penerbangan dari pangkalan Khmeimim ke lapangan terbang militer di seluruh negeri, ” sumber SAA mengatakan kepada AMN.

Menurut publikasi AMN, sifat konflik dan perang yang terjadi di kawasan, masalah regional dan global dalam menghadapi masalah terorisme dan keamanan energi di dunia, mengharuskan para pemimpin Rusia dan Suriah untuk mengupayakan koordinasi tingkat tinggi , yang mendukung koalisi melawan terorisme dan terutama mendukung konfrontasi kekuatan hegemonik global yang berupaya mengendalikan jalur transmisi kekuasaan dan kekayaan.

Di sisi lain, percepatan kerjasama Rusia-Suriah pada tahap ini menunjukkan tingkat ancaman, tantangan, dan bahaya yang dihadapi dunia di kawasan Mediterania Timur, khususnya di Suriah, yang berarti bahwa kawasan itu menghadapi peningkatan risiko eskalasi. .

“Semua negara di kawasan harus meningkatkan tingkat efisiensi, koordinasi dan strategi kerja sama dalam rangka mencapai tujuan geopolitik di kawasan dan menyelesaikan masalah. Dukungan ini tidak hanya akan memastikan keseimbangan pencegahan, tetapi juga menambah nilai baru pada kemampuan angkatan bersenjata Suriah untuk melawan terorisme dan memberikan keunggulan dalam penembakan dan akurasi ”, seorang pakar militer mengatakan kepada AMN.

Hingga saat ini, satu-satunya ancaman bagi Suriah adalah Israel, yang memiliki kebijakan agresif terhadap Damaskus. Mempertimbangkan fakta bahwa bagian dari Angkatan Udara Suriah MiG-29 yang baru akan berlokasi di pangkalan udara Khmeimim, F-16 Israel akan segera terdeteksi, dan mungkin bahkan mudah disadap.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *