Tertular Dari Penjual, 8 Pembeli Soto Lamongan Positif Covid-19, Gugus Tugas: Padahal Sudah Pakai Masker

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Yogyakarta : Seorang penjual soto lamongan di kawasan XT Square, Yogyakarta, terkonfirmasi positif Covid-19.

Dari tracing yang dilakukan, selain keluarga, rupanya delapan pembeli soto Lamongan juga dinyatakan terinfeksi corona.

Bacaan Lainnya

Mereka diduga tertular dari sang penjual soto yang lebih dulu dinyatakan positif.

Sudah memakai masker, semuanya tanpa gejala

Ketua Harian Gugus Tugas Covid-19 Heroe Poerwadi mengemukakan, ada pembeli yang makan di tempat dan ada beberapa yang menyantap makanan di rumah.

“Di antara pembeli, ada yang beli dan makan di rumah dan terpapar positif Covid-19, selebihnya makan di sana,” ujar dia.

Heroe mengatakan, beberapa pembeli itu sebenarnya sudah memakai masker.

“Dia (pembeli) padahal sudah pakai masker, tetapi sempat ngobrol dengan penjual yang sedang melayani,” tutur dia.

Awalnya, kata Heroe, ada lima pembeli yang dinyatakan positif setelah melalui tes swab.

Kemudian pada Selasa (8/9/2020), bertambah tiga pembeli solo lamongan terinfeksi corona.

Dari tambahan tersebut, ada pembeli yang berasal dari luar Yogyakarta.

“Hari ini bertambah tiga yang positif dengan rincian dua dari Bantul dan satu dari Magelang,” kata Heroe.

Dengan demikian, total ada delapan orang pembeli soto lamongan yang dinyatakan terinfeksi.

Penjual soto tersebut berjualan di kawasan XT Square.

Lokasi warung yang berada di pinggir jalan membuat gugus tugas sempat kesulitan melakukan tracing.

“Lokasinya memang berada di luar (XT Square), memang berada di pinggir jalan, ini yang tidak diketahui sejauh mana paparannya,” tutur dia.

Pada awal tracing Agustus 2020, ditemukan 10 kasus positif diduga tertular dari penjual soto lamongan.

Namun, pada September 2020, jumlah kasus positif Covid-19 yang tertular penjual soto lamongan ini meningkat menjadi 20 kasus positif.

Mereka antara lain keluarga, karyawan, dan para pembeli.

Hal ini membuat kasus soto lamongan ini menjadi klaster baru.

“Oleh karena itu, soto lamongan sudah menjadi klaster baru di Yogyakarta,” tutur Heroe.

Heroe juga mengumumkan agar para pembeli soto lamongan memeriksakan diri.

Akhirnya diketahui bahwa sebanyak delapan orang pembeli positif Covid-19 dari hasil tes.   (kompas)

Pos terkait