Tetap Dalam Tren Menguat, Meski Rupiah Tertekan Selama Tiga Hari, Masih Bisa ke Bawah Rp 14.000/US$ Nggak Ya?

  • Whatsapp
Ilustrasi/Net

JurnalPatroliNews – Jakarta,– Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak melemah di perdagangan pasar spot. Sejatinya sentimen di pasar keuangan global sedang bagus, tetapi memang dasar rupiah sudah menguat gila-gilaan jadi rentan terserang profit taking.

Hari ini, Selasa (24/11/2020), US$ 1 setara dengan Rp 14.130 kala pembukaan pasar spot. Sama persis dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya atau stagnan.

Bacaan Lainnya

Seiring perjalanan, rupiah masuk jalur merah. Pada pukul 09:08 WIB, US$ 1 dibanderol Rp 14.150 di mana rupiah melemah 0,14%. Dolar AS kian nyaman di atas Rp 14.100 dan makin sulit untuk mendorongnya ke bawah Rp 14.000 seperti pada awal tahun.

Kemarin, rupiah menutup perdagangan pasar spot dengan apresiasi 0,14% di hadapan dolar AS. Ini menjadi penguatan pertama setelah mata uang Tanah Air melemah dalam tiga hari perdagangan beruntun.

Meski sudah tertekan selama tiga hari, tetapi rupiah tetap dalam tren menguat. Dalam sebulan terakhir, rupiah masih menguat 3,55% terhadap dolar AS secara point-to-point. Sejak akhir kuartal III-2020 hingga kemarin, apresiasi rupiah mencapai 4,78%.

Oleh karena itu, risiko profit taking masih akan membayangi rupiah. Selama investor masih merasa keuntungan yang didapat dari rupiah sudah tinggi, maka tekanan jual bakal terus menghantui.

Sangat disayangkan karena depresiasi rupiah terjadi saat situasi pasar sedang kondusif. Lagi-lagi datang kabar gembira soal pengembangan vaksin virus corona.
Kali ini dari calon vaksin yang dikembangkan oleh AstraZaneca dan Universitas Oxford. Vaksin ini disebut-sebut punya tingkat keberhasilan 90%.

“Ini artinya kita akan punya vaksin bagi seluruh dunia,” ujar Andrew Pollard, Direktur Universitas Oxford, seperti dikutip dari Reuters.

Vaksin yang dikembangkan di Inggris ini punya sejumlah keunggulan. Pertama harganya relatif murah dibandingkan dengan buatan Pfizer atau Moderna. Kedua, bisa dikirim dengan lemari pendingin biasa sementara vaksin Pfizer harus disimpan di suhu -70 derajat celcius.

Seiring dengan akan hadirnya berbagai vaksin yang manjur, pemerintah di berbagai negara pun menyusun strategi vaksinasi massal untuk terbebas dari jeratan pandemi. Pemerintah Inggris menargetkan vaksinasi massal akan berlangsung pada kuartal I-2021.

“Vaksin akan didistristribusikan dan disuntikkan pada Januari, Februari, Maret. Kami berharap ketika Hari Paskah kehidupan sudah berangsur normal,” ungkap Matt Hancock, Menteri Kesehatan Inggris, sebagaimana diwartakan Reuters.

Harapan akan hidup normal yang bebas dari pembatasan sosial (social distancing) dan karantina wilayah (lockdown) tentu sesuatu yag sangat menggembirakan. Semua orang sudah lelah hidup dirundung rasa takut selama berbulan-bulan. Semua rindu hidup seperti dulu, bebas berkegiatan dan kesempatan kerja terbuka luas.

Harapan ini diwujudkan oleh investor dalam bentuk memburu aset-aset berisiko. Saat hati sedang senang, buat apa main aman? Namun sayang, sepertinya rupiah tidak bisa ikut ‘pesta’ karena terserang profit taking.

(*/lk)

Pos terkait