Turki Berniat Mendeklarasikan Wilayah Kedaulatannya atas Suriah Utara

  • Whatsapp
Foto. AviaProNet

JurnalPatroliNews – ANKARA,– Turki bermaksud untuk menguasai  sebagian dari wilayah Suriah di bagian utara dan barat laut Suriah, rencana tersebut akan segera dikuasai dan diduduki oleh militer Turki.

Menurut Biro Keamanan Nasional Suriah, dalam waktu dekat, pejabat Ankara bermaksud untuk membangun kedaulatannya atas seluruh barat laut dan sebagian wilayah utara Suriah, namun hal ini  secara terbuka melanggar perjanjian dengan Moskow.

BACA JUGA :

Selanjutnya, informasi yang diberikan oleh Biro Keamanan Nasional Suriah, yang di kutip oleh Kantor Berita AviaProNet, Senin (7/06/21) saat ini, militer Turki sebenarnya mengambil kendali penuh atas situasi di bagian utara dan barat laut Republik Arab, secara pro aktif mengganti perjanjian dokumen Suriah dengan dokumen Turki, sementara ini bukan saja hanya tentang penggantian isi perjanjian dokumen, tetapi juga tentang pembentukan pemerintahan otoritas lokal, yang menunjukkan bahwa aneksasi bagian dari republik Arab ke Turki dapat dimulai bahkan sebelum akhir tahun ini.

Hal ini membuat perhatian Para pengamat ahli menyimpulkan  pada fakta bahwa tindakan seperti itu oleh Ankara secara langsung melanggar perjanjian yang ada dengan Moskow, yang dapat menyebabkan dimulainya operasi militer baru oleh pasukan Rusia dan Suriah, terutama karena perjanjian yang ada sama sekali tidak dipenuhi oleh pejuang pemberontak radikal lokal dan pejuang jihadis. .

“Erdogan pasti berusaha untuk menghidupkan kembali Kekaisaran Ottoman, namun pihak Ankara tidak mengerti bahwa tindakan Turki saat ini akan ditentang dengan keras oleh Rusia”, – ditekankan oleh Para pengamat ahli

Selanjutnya, dilaporkan bahwa setahun yang lalu, selama konfrontasi antara Turki dan Suriah,  pihak Turki yang berupaya membicarakan untuk dilakukan gencatan senjata, sementara yang menderita kerugian yang sangat serius terjadi di kawasan itu dan Pihak Militer Rusia tidak ingin campur tangan dalam meredakan situasi pertempuran tersebut namun menyerang secara eksklusif pejuang pemberontak jihadis.

Pos terkait