Turki : “Kami Tidak Takut Dengan Tentara Mesir”, Erdogan Mencoba Untuk Memecah Aliansi Pertahanan Yunani-Mesir-Perancis

  • Whatsapp
Pasukan Tentara Mesir

Jurnalpatrolinews – Kairo : Provokasi ala Ottoman terhadap angkatan bersenjata Mesir dilakukan oleh Ankara melalui penasihat Erdogan, dan langsung memancing reaksi dari Menteri Luar Negeri Mesir. 

Kepala Penasihat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Yasin Aktay, setelah “memuji” tentara Mesir dengan pernyataan kemarin, kemudian menekankan bahwa negaranya tidak takut padanya karena dia yakin dia lebih kuat.

Bacaan Lainnya

Pejabat Turki itu menggambarkan tentara Mesir sebagai “tentara besar” yang mendapatkan rasa hormat Turki.

“Tentara Mesir adalah tentara yang hebat. Kami sangat menghormatinya, karena itu adalah tentara saudara-saudara kami. “Kami tidak ingin atau mengharapkan tentara Mesir memusuhi Turki, tapi itu tidak berarti kami takut padanya.”

Aktay juga menekankan pentingnya komunikasi antara Turki dan Mesir, meskipun ada ketidaksepakatan antara presiden mereka.

Penasihat Turki itu mengatakan dia tidak memiliki informasi yang tepat tentang hubungan Ankara-Kairo dengan Libya, tetapi mengatakan:  “Dari apa yang saya dengar dan lihat, tampaknya ada pertemuan di suatu tempat dan komunikasi antara kedua belah pihak.”

Dia juga menegaskan bahwa negaranya tidak menginvasi Libya dengan niat mencurigakan, tetapi melakukannya karena ingin membawa perdamaian dan menyerahkan negara itu kepada rakyatnya.

“Jika kami setuju (dengan Mesir) tentang masalah ini, maka semua kepentingan Mesir tidak akan bisa diganggu gugat, sementara penjajah yang ingin menduduki Libya (Prancis) harus menarik diri darinya, ” katanya.

Aktay menuduh Prancis dan UEA memprovokasi Mesir untuk melawan Turki. “Ini tidak mungkin dan tidak akan terjadi,” penasehat Turki itu menyimpulkan.

Singkatnya, “kelinci” Erdogan sepenuhnya menegaskan pepatah Yunani “apa yang tidak terjangkau oleh rubah, dia menggantung”, karena Ankara berada dalam situasi yang mengerikan dengan begitu banyak negara yang bermusuhan di sekitarnya, terutama ingin mematahkan poros Yunani-Mesir. -Perancis yang secara harfiah “mencekik” nya.

Reaksi langsung dari Mesir ke Turki

“Kami sedang mempertimbangkan tindakan Turki dan diskusi ini tidak sejalan dengan kebijakan kami karena tidak memiliki dampak atau signifikansi,” Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry seperti dikutip oleh Aktay .

Shoukry menambahkan bahwa perilaku Turki di Suriah, Irak dan Libya, bersama dengan ketegangan di kawasan Mediterania Timur, mengkhianati niat Ankara untuk menentramkan kawasan tersebut.

” Tak satu pun dari pernyataan ini masuk akal untuk mencapai dialog atau pemahaman, ” kata Sukri, seraya menambahkan bahwa masalah tidak dapat dinilai dengan kata-kata tetapi dalam tindakan yang meningkatkan stabilitas dan sejalan dengan hubungan internasional dan aturan hukum. , yang menjadi perhatian utama Mesir pada tahap ini.

Namun, yang paling provokatif, yang tidak dapat dibantah adalah fakta bahwa penasihat Turki, Presiden Mesir Al Sisi, telah melewati … seolah-olah dia tidak ada, fakta yang memperkuat berbagai skenario untuk usahanya yang akan segera menggulingkannya melalui orang Mesir. Ikhwanul Muslimin yang terletak di negara itu.

“Penasihat” sultan dengan tenang dan tipu muslihat Utsmaniyah, mencoba membuka saluran komunikasi dengan Kairo, tanpa mengubah satu langkah pun dari rencana neo-Utsmaniyah di Libya, Mediterania Timur, Suriah dan Irak.

Mengikuti pernyataan penasehat Turki, Admiral e.a. Menurut Yaici, Erdogan berusaha mencari persahabatan dengan Mesir dan kemudian dengan Israel, menjanjikan “kelinci dan bangau”, sehingga dia bisa dibebaskan dan melanjutkan pekerjaan mulia dengan menempatkan “perdana menteri” milik Ikhwanul Muslimin jika memungkinkan. , dalam upayanya untuk menghidupkan kembali Kekaisaran Ottoman yang sangat dia cari.

Siapa pun yang percaya pada presiden Turki di wilayah kami, biarkan dia mengingat dulu apa yang terjadi pada orang Irak, Suriah, Kurdi dari waktu ke waktu dan hari ini. Jika Turki tidak dikalahkan sekarang, mereka akan kembali lebih kuat apalagi dengan senjata nuklir.

Pos terkait