Turki Menggunakan Gencatan Senjata Untuk Menyelundupkan Senjata Dan Tentara Bayaran di Libya

 1,129 dibaca,  2 dibaca hari ini

Jurnalpatrolinews – Tripoli: Gencatan senjata di Libya hanya dapat dilakukan setelah Turki sepenuhnya meninggalkan Libya, kata jurubicara Tentara Nasional Libya (LNA) Ahmed al-Mismari pada 30 Juli lalu,  seperti dikutip majalah Address Libya.

Al-Mismari juga menuduh Turki menggunakan gencatan senjata untuk menyelundupkan senjata dan tentara bayaran ke Libya dengan kapal dagang. Dia juga mengatakan bahwa Turki menggunakan tank Amerika dan sistem pertahanan udara Hawk di Libya.

Sebagai kesimpulan, ia mencatat bahwa LNA telah memperkuat posisinya di Sirte, al-Jufra dan di wilayah “bulan sabit minyak” .

Mari kita ingat bahwa kota Sirte dan sekitarnya adalah titik di mana pasukan tempur utama partai-partai, Tentara Nasional Libya (LNA) dan pasukan PNS terkonsentrasi. Namun, tekanan internasional sejauh ini menjaga pasukan dari serangan.

Sisi Turki, yang mendukung PNC, mengatakan bahwa untuk mengumumkan gencatan senjata, LNA harus mentransfer kendali kota ke pasukan GNS. Pada gilirannya, Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi mengatakan bahwa Kairo akan mengirim pasukan ke Libya jika GNA melanggar “garis merah” dan mengambil Sirte dan wilayah Al-Jufra.

Penangkapan Sirte akan membuka jalan menuju cadangan minyak – jalan keluar ke wilayah penghasil minyak – “sabit minyak” Libya.

GNA mempersiapkan para jihadis Suriah untuk bertarung

Kemarin [30 Juli red.] Kami melaporkan bahwa Sultan Murad, sekelompok militan Suriah, sedang mengadakan kamp pelatihan baru untuk tentara bayaran di Libya. Itu akan muncul di Tripoli. Menurut media, teroris akan dilatih di sini untuk menyerang kota Sirte.

Menurut juru bicara resmi untuk Tentara Nasional Libya (LNA), Ahmad Mismari, yang disebut Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) memobilisasi pasukannya untuk melancarkan serangan terhadap posisi LNA.

Direncanakan untuk mengisi kembali jajaran militan GNA dengan mengorbankan tentara bayaran dari Suriah yang sebelumnya dikerahkan oleh Turki ke negara itu. Para teroris sedang mengorganisir pangkalan pelatihan di lokasi kamp pengungsi Yarmuk, tulis FAN.

Persiapan yang diluncurkan oleh jihadis GNA mengkonfirmasi bahwa pemerintah tidak sah di Tripoli akan meluncurkan serangan terhadap Sirte. Penyelesaian yang disebutkan itu penting secara strategis. Menurut intelijen LNA, setidaknya 10.000 tentara bayaran Suriah telah berkumpul di sekitar kota. GNA juga secara aktif mengirim peralatan militer di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *