Video : Untuk Pertama Kalinya di Dunia” Pasukan Darat Iran Meluncurkan Rudal Dari Dalam Bumi

  • Whatsapp

Jurnalpatrolinews – Teheran : Pasukan darat Iran mengumumkan peluncuran rudal balistik “dari kedalaman bumi,” dan komandan pasukan menunjukkan bahwa “peluncuran rudal ini terjadi tanpa peluncur dan peralatan yang diketahui.” 

Komandan Korps Pengawal Revolusi Iran dari Pasukan Bersenjata, Brigadir Amir Haji Zadeh, mengungkapkan rincian peluncuran rudal balistik “dari kedalaman bumi” yang terjadi untuk pertama kalinya di dunia dalam manuver ” Nabi Besar 14 ” yang dilaksanakan oleh negaranya di perairan Teluk.

Bacaan Lainnya

Zada mengatakan dalam sebuah pernyataan pers, “Peluncuran rudal ini terjadi tanpa meluncurkan platform dan peralatan adat, di mana rudal yang diisi di tanah sekaligus dan diluncurkan menuju target yang ditentukan dan mengenai mereka dengan akurasi tinggi,” menekankan bahwa “ini adalah pertama kalinya di dunia bahwa peluncuran Rudal balistik dari bawah tanah. ”

Ini adalah “pertama kalinya di dunia meluncurkan rudal semacam itu,” kata Pengawal Revolusi dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan itu memuji “peluncuran rudal balistik yang sukses dari dalam tanah dengan cara yang sepenuhnya disamarkan,” menambahkan bahwa “pencapaian penting yang akan menimbulkan tantangan serius bagi sistem intelijen yang bermusuhan.”

ahap terakhir dari manuver bersama “Nabi Besar 14” antara angkatan laut dan pasukan al-Joufiyah dari Pengawal Revolusi Islam dimulai, dan Pengawal Revolusi mengatakan bahwa “para pejuang Sukhoi-22-nya juga menghancurkan sasaran yang bermusuhan di Kepulauan Faroe dengan rudal bersayap.”

Dan dia menggambarkan manuver angkatan laut AS yang mencakup model Iran dari kapal induk serangan di perairan Teluk dengan “sembrono dan tidak bertanggung jawab”, menekankan pada saat yang sama bahwa latihan itu tidak menghalangi pergerakan navigasi di wilayah strategis.

“Kami menyadari latihan Iran dalam menyerang model kapal yang mirip dengan kapal induk,” kata jurubicara Armada Kelima Rebecca Ribaritch.

Drone Shahid 181, imigran dan POWER drone juga berhasil dieksekusi terhadap target musuh, hipotetis dan penghancuran lokasi yang telah ditentukan.Pengungkapan rudal ini terjadi sehari setelah Pengawal Revolusi Iran membom sebuah model kapal induk Amerika di dekat Selat Hormuz, koridor energi penting internasional.

Gambar-gambar yang diterbitkan oleh saluran TV resmi menunjukkan api, debu, asap, dan sesuatu seperti empat peluru, naik di udara dari tanah gurun.

Dalam konteks terkait, pasukan bawah tanah Pengawal Revolusi merilis foto yang diambil oleh satelit “Noor” untuk memantau pangkalan “Al-Adid”, pusat pertemuan Angkatan Udara untuk pasukan “Centcom” AS.

Dan pasukan berlubang diumumkan dengan mengamati area manuver “Utusan Besar” oleh satelit “Noor”.

Satelit itu, “Noor”, dapat memotret pangkalan “Al-Adid” di Qatar dalam resolusi tinggi, yang merupakan pangkalan udara Amerika terbesar di Asia Barat, dan ada 13.000 elemen, menurut beberapa sumber.

Dan pasukan Garda Revolusi Iran meluncurkan satelit “Nur-1″ untuk keperluan militer, April lalu, dan meletakkannya di orbit Bumi, 425 km, menunjukkan bahwa ini adalah pencapaian besar dan transformasi baru dalam ruang Iran, yang mendorong Sekretaris Negara AS Mike Pompeo menuntut agar ” Teheran dimintai pertanggungjawabannya ” untuk peluncuran satelit, yang mengindikasikan bahwa itu diluncurkan oleh Pengawal Revolusi Iran.

Pos terkait