Warga Palestina Memuji Para Pembunuh Atlet Olimpiade Israel

  • Whatsapp
Salah satu teroris Palestina Black September yang membunuh 11 atlet Olimpiade Israel dalam Pembantaian Munich, 5 September 1972. (AP / Kurt Strumpf)

Jurnalpatrolinews – Ramallah : Organisasi Fatah yang dipimpin oleh pemimpin Palestina Mahmoud Abbas pada hari Sabtu menandai peringatan 48 tahun pembantaian atlet Israel di Olimpiade Munich 1972 dengan memasang tugu peringatan yang memuji para teroris yang melakukan serangan brutal yang mengejutkan dunia itu.

“Pada hari ini, para pejuang gerakan ‘September Hitam’ Fatah melakukan Operasi Munich, yang mengandung makna keberanian dan keberanian perlawanan Palestina dan pengorbanan dirinya untuk tanah air dan perjuangannya,” kata Fatah dalam postingan di halaman Facebook mereka.

Bacaan Lainnya

Pada tanggal 5 September 1972, sehari sebelum Olimpiade dimulai di Munich, delapan teroris Palestina membunuh dua anggota tim Israel dan menyandera sembilan lainnya.

Para teroris, anggota Black September, sebuah faksi dari Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), menuntut pembebasan 234 warga Palestina yang ditahan di penjara Israel dan perjalanan aman keluar dari Jerman.

Serangan dimulai tepat setelah jam 4 pagi, ketika teroris melompati pagar setinggi enam kaki yang mengelilingi Desa Olimpiade, tempat para atlet tertidur lelap, dan langsung menuju ke asrama Israel. Beberapa melawan dan yang lainnya melarikan diri.

Satu jam kemudian, polisi disiagakan dan berita itu menjadi berita utama di seluruh dunia. Pada pukul 5 sore, setelah seharian bernegosiasi, Jerman menyusun rencana untuk menyelamatkan para sandera, tetapi operasinya gagal. Dalam baku tembak yang terjadi, lima teroris dan semua sandera tewas.

Moshe Weinberg, Yossef Romano, Yossef Gutfreund, Amitzur Shapira, Ze’ev Friedman, Eliezer Halfin, Andre Spitzer, Kehat Shorr, David Berger, Yakov Springer, dan Mark Slavin adalah enam pelatih Israel dan lima atlet yang dibunuh oleh teroris. Seorang petugas polisi Jerman juga tewas.

Keesokan harinya, upacara peringatan untuk atlet Israel yang terbunuh diadakan, tetapi pertandingan tetap berlanjut.

“Luar biasa, mereka terus melakukannya,” komentar Jim Murray dari Los Angeles Times . “Ini hampir seperti berdansa di Dachau,” tulisnya pada saat itu, mengacu pada kamp konsentrasi Nazi yang terkenal yang terletak sekitar 20 mil dari Munich.

Meskipun tiga teroris ditangkap dan dipenjara, sebulan kemudian lebih banyak teroris Palestina membajak sebuah pesawat penumpang Jerman dan menuntut pembebasan mereka. Pemerintah Jerman menyerah pada tuntutan tersebut dan membebaskan ketiga pembunuh tersebut.

Pos terkait