Minyak Goreng: India Kelabakan Setelah Indonesia Menghentikan Ekspor Serta Perang Ukraina

Foto : Minyak Goreng/net

Minyak kelapa dan minyak wijen

Pandey mengatakan rencana pemerintah untuk meningkatkan produksi minyak sawit India sebanyak tiga kali lipat, saat ini baru mencapai 2,7%. Saat ini, kata Pandey, India mencoba ke minyak goreng “alternatif yang lebih murah.”

Biasanya, orang India masak dengan minyak beraroma seperti minyak kelapa dan minyak wijen, tergantung dari asal negara bagian mereka. Penggunaan minyak sawit dan bunga matahari kemungkinan meningkat karena pesatnya urbanisasi. Minyak seperti ini juga murah dan disebut sebagai alternatif yang lebih sehat.

Bacaan Lainnya

“Krisis minyak goreng kami antara lain karena lobi mengimpor minyak goreng,” kata Pritha Sen, pakar sejarah makanan.

Banyak pihak percaya, semakin banyak orang yang pindah ke perkotaan, semakin banyak yang menggunakan minyak yang tak beraroma seperti minyak sawit dan bunga matahari sehingga masakan yang disajikan lebih dapat dinikmati oleh mereka yang berasal dari negara-negara bagian berbeda.

“Minyak goreng (tak beraroma) sudah menjadi kebiasaan rumah tangga di India,” kata Marryam H Reshii, penulis makanan. “Sebagian besar ini karena pilihan minyak goreng.”

Kenaikan harga minyak goreng tak beraroma ini juga sangat berdampak pada kelompok miskin.

“Minyak goreng dalam masakan India adalah seperti halnya minyak zaitun bagi masakan Laut Tengah. Harga yang melonjak akan mempengaruhi kebiasaan makan,” kata Rakesh Raghunathan, seorang juru masak.

Namun, siapa tahu, krisis ini juga dapat membuat orang menggunakan minyak goreng secara lebih bijak, kata Saadia Dhailey, seorang penulis makanan. Namun demikian, banyak orang India yang masih sangat suka dengan gorengan.

Pos terkait