Pesangon Rendah, Kerja Kontrak Merjalela, Rizal Ramli Janji Hapus Omnibus Law Cipta Kerja, Jika Jadi Presiden 2024

  • Whatsapp
Rizal Ramli (Dok.reqnews)

JurnalPatroliNews – Jakarta,– Target besar disampaikan ekonom senior Rizal Ramli jika dipercaya maju dalam Pilpres 2024 mendatang.

Salah satu yang dianggap perlu segera direalisasikan adalah penghapusan omnibus law Undang-Undang 11/2020 tentang Cipta Kerja.

Bacaan Lainnya

“Kalau Rizal Ramli diizinkan menjadi pemimpin, ini omnibus law akan dibatalkan,” ujar Rizal dalam serial Roundtable Discussion of Omnibus Law Sesi II bertema ‘PHK Marak, Pesangon Rendah, Kerja Kontrak Merjalela’, Jumat (7/5).

Menurutnya, keberadaan UU Cipta Kerja tak berdampak banyak terhadap kebangkitan ekonomi nasional yang kini terpuruk. Padahal, beleid sapu jagad itu disusun untuk menyelamatkan ekonomi nasional dengan membuka lapangan kerja.

“Pertanyaannya itu, UU omnibus law udah jadi, ada enggak dampaknya pada investasi? Ada dampaknya enggak pada (pembukaan) lapangan kerja? Kagak ada,” katanya.

Alih-alih membangkitkan ekonomi, keberadaan UU Cipta Kerja justru dianggap merenggut hak-hak pekerja dalam negeri.

“Kawan-kawan buruh meminta UU omnibus dibatalkan, baik melalui demo, (gugatan) Mahkamah Konstitusi. Yang ada, (omnibus law membuat) buruh malah dikurangi hak-haknya, hak adatnya dikurangi,” terangnya.

“Ini (UU Cipta Kerja) obat yang tidak tepat dan banyak cara untuk memulihkan ekonomi, supaya investasi naik, lapangan kerja lebih banyak,” pungkasnya.

(*/lk)

Pos terkait