Selain Harga Cabai, Persiapan Masuk Sekolah Juga Ikut Dorong Naiknya Inflasi di DKI Jakarta

JurnalPatroliNews – Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat adanya kenaikan inflasi di DKI Jakarta pada Juli 2022. Kenaikan tersebut ditandai dengan naiknya harga sejumlah barang dan jasa.

“Kondisi ini mendorong inflasi Jakarta meningkat, melampaui tingkat inflasi sebelum pandemi Covid-19,” papar Kepala BPS Provinsi DKI Jakarta Anggoro Dwitjahyono dalam keterangan tertulisnya, Senin (1/8/2022).

Pada Juli 2022, inflasi Jakarta tercatat 0,57 persen. Angka tersebut meningkat 0,25 persen poin dibanding bulan sebelumnya. Naiknya inflasi, disebut Anggoro, dipicu oleh naiknya harga cabai merah, bahan baku rumah tangga, tarif jasa angkutan udara, daging ayam ras, dan biaya sewa rumah.

“Naiknya harga sejumlah komoditas terkait persiapan masuk sekolah tahun ajaran baru juga turut mendorong inflasi Jakarta,” katanya.

Selain Jakarta, BPS juga mencatat wilayah lain mengalami kenaikan inflasi. Menurut Anggoro, di antara kota satelit Jakarta, inflasi Jakarta ada di level moderat.

Terdapat dua kota, kata Anggoro, yang inflasinya lebih tinggi dari Jakarta, yakni Depok sebesar 0,71 persen dan Bekasi di angka 0,62 persen. Sementara kota dengan inflasi terendah, Anggoro menyebut Bogor dengan 0,55 persen dan Kota Tangerang 0,21 persen.

“Sementara secara nasional, Jakarta berada di urutan ke 54 dari 90 kota yang mengalami inflasi,” katanya.