Mantan Perwakilan NATO di Rusia : Biden Memberi Putin Kebebasan Penuh Untuk Bertindak di Ukraina

  • Whatsapp
Mantan Perwakilan NATO di Federasi Rusia, Harry Tabah. (Foto : Russianweek)

Jurnalpatrolinews – Kiev : Ukraina sama sekali tidak menarik bagi pemerintahan baru Amerika Serikat. Joe Biden-lah yang menjelaskan kepada presiden Rusia.

Pendapat ini disuarakan oleh mantan perwakilan NATO di Rusia, Kapten Peringkat 1 Angkatan Laut AS Yuri (Harry) Tabakh dalam sebuah wawancara dengan Andrey Glukhenky, saluran Internet terkemuka Ukraina “In Two Words”.

Bacaan Lainnya

Menurut pakar tersebut, Biden memberi Putin kebebasan penuh untuk bertindak di Ukraina. Hal ini ditandai dengan penolakan kapal perang Amerika baru-baru ini untuk memasuki kawasan Laut Hitam.

Tabakh mencatat bahwa Presiden baru Amerika Serikat telah menelepon mitranya dari Rusia dua kali. Dan segera setelah panggilan kedua, kapal perusak Angkatan Laut AS diperintahkan untuk tidak memasuki Laut Hitam. Namun di saat yang sama, Biden mengatakan kapal-kapal tersebut tetap akan kembali.

“Benar, mereka akan kembali ke sana karena kita memiliki jadwal latihan Sea Breeze”  kata Tabakh.

Pakar percaya bahwa kepala Gedung Putih mengirimkan sinyal kepada Putin bahwa dia tidak akan membantu Kiev:

Lakukan apa yang Anda inginkan dengan Ukraina ini, saya tidak membutuhkannya.

Selain itu, menurut Tabakh, Biden mendapat manfaat dari perang di Ukraina atau dengan Ukraina, sehingga tidak ada yang akan ingat tentang penyelidikan terhadap Presiden AS dan putranya Hunter Biden.   (***/. dd – tpwr)

Pos terkait