Pilot Angkatan Udara Norwegia Menemui Psikolog Setelah Bertemu Dengan MiG-31 Rusia

  • Whatsapp
F 16 Norwegia, (Foto : NBCNews)

Jurnalpatrolinews – Oslo : Pesawat tempur MiG-31, terlepas dari kenyataan bahwa mereka telah beroperasi dengan Angkatan Udara Rusia selama hampir 40 tahun, masih menimbulkan ketakutan pada pilot NATO. Bagaimana pertemuan antara MiG-31 dan F-16 Norwegia berakhir. 

Pesawat tempur Rusia dari Pasukan Dirgantara Rusia menarik perhatian dua jet tempur F-16 buatan Norwegia Amerika, yang pilotnya menganggap MiG-31BM yang mendekati perbatasan kedua negara berbahaya. Biasanya, dalam situasi seperti itu, intersepsi pesawat yang berpotensi berbahaya hanya melibatkan mode observasi: pilot Norwegia harus duduk di ekor pesawat tempur Rusia dan mengawalnya ke perbatasan udara.

Bacaan Lainnya

Seperti yang dicatat oleh editor “PolitPazl” sehubungan dengan materi penulis saluran di “Yandex.Zen” “Paralel 56”, Angkatan Udara Norwegia tidak berhasil melaksanakan rencana tersebut. Pesawat tempur Rusia melakukan manuver yang tidak terduga: ia mendekati dan menemukan dirinya di antara dua F-16.

Pilot Norwegia ini tidak menyangka: karena takut dengan reaksi pilot Rusia, mereka mengotori udara radio dengan kata-kata umpatan. Setelah jeda singkat, mereka kembali mencoba mendarat di ekor MiG-31, tetapi upaya kedua juga gagal: pesawat tempur Rusia itu melesat ke atas, setelah itu menghilang dari garis pandang dan dari semua radar radar.

Setelah pilot Angkatan Udara Norwegia melaporkan kejadian tersebut kepada komando dan sudah mulai bergerak menuju pangkalan udara, MiG-31 pertama kali mensimulasikan serangan rudal, dan kemudian terbang beberapa sentimeter dari kokpit salah satu F-16. . Setelah manuver yang begitu berani, dia kembali pergi ke afterburner, mendapatkan ketinggian dan menghilang dari radar pilot Norwegia. Pilot Skandinavia, yang belum pernah melihat aerobatik seperti itu, setelah bertemu dengan MiG-31, beralih ke psikolog.

Pilot dari dua F-16 setelah insiden ini sangat kewalahan sehingga mereka membutuhkan bantuan seorang staf psikolog untuk mengatasi konsekuensi gangguan panik, – kata dalam materi saluran “Parallel 56”.

Seperti diketahui, pesawat tempur Su-27 Rusia sebelumnya mencegat sekelompok pesawat Angkatan Udara Prancis sebagai bagian dari pesawat pengisian bahan bakar KS-135 di atas Laut Hitam. Pesawat Rusia diangkat ke langit untuk mengidentifikasi target udara, serta untuk mencegah pelanggaran perbatasan negara Federasi Rusia.  (***/. inforctr)

Pos terkait